Yuri Gagarin Jadi Manusia Pertama Yang Tiba Di Angkasa Luar

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Selasa, 10 Mei 2022

Indolinear.com, Jakarta – Pada 12 April 1961, di atas pesawat ruang angkasa Vostok 1, kosmonot Soviet Yuri Alekseyevich Gagarin menjadi manusia pertama yang melakukan perjalanan ke luar angkasa.

Selama penerbangan, pilot uji dan teknisi industri berusia 27 tahun juga menjadi orang pertama yang mengorbit planet ini, suatu prestasi yang dicapai oleh kapsul ruang angkasanya dalam 89 menit. Demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (08/05/2022).

Vostok 1 mengorbit Bumi pada ketinggian maksimum 187 mil dan dipandu sepenuhnya oleh sistem kontrol otomatis.

Satu-satunya pernyataan yang dikaitkan dengan Gagarin selama satu jam dan 48 menitnya di luar angkasa adalah: “Penerbangan berjalan normal; Saya baik.”

Setelah prestasi bersejarahnya diumumkan, Yuri Gagarin yang menarik dan sederhana menjadi selebritas dunia secara instan.

Dia dianugerahi Ordo Lenin dan diberi gelar Pahlawan Uni Soviet. Selain itu, monumen dibangun untuknya di seluruh Uni Soviet dan jalan-jalan diganti namanya untuk menghormatinya.

Kemenangan program luar angkasa Soviet dalam menempatkan manusia pertama ke luar angkasa merupakan pukulan besar bagi Amerika Serikat, yang telah menjadwalkan penerbangan luar angkasa pertamanya pada Mei 1961.

Selain itu, Gagarin telah mengorbit Bumi, suatu prestasi yang luput dari program luar angkasa AS hingga Februari 1962, ketika astronot John Glenn membuat tiga orbit di Friendship 7.

Pada saat itu, Uni Soviet telah membuat lompatan ke depan dalam “perlombaan luar angkasa” dengan penerbangan kosmonot Gherman Titov pada Agustus 1961 di Vostok 2.

Titov membuat 17 orbit dan menghabiskan lebih dari 25 jam di luar angkasa.

Penaklukan Angkasa Luar

Bagi para propagandis Soviet, penaklukan ruang angkasa oleh Soviet adalah bukti supremasi komunisme atas kapitalisme.

Namun, bagi mereka yang bekerja pada program Vostok dan sebelumnya pada Sputnik (yang meluncurkan satelit pertama ke luar angkasa pada tahun 1957), keberhasilan tersebut terutama disebabkan oleh kecemerlangan satu orang: Sergei Pavlovich Korolev.

Karena masa lalunya yang kontroversial, Kepala Desainer Korolev tidak dikenal di Barat dan oleh semua orang kecuali orang dalam di Uni Soviet sampai kematiannya pada tahun 1966.

Lahir di Ukraina pada tahun 1906, Korolev adalah bagian dari tim ilmiah yang meluncurkan roket berbahan bakar cair Soviet pertama pada tahun 1933. Pada tahun 1938, sponsor militernya menjadi mangsa pembersihan pemimpin Soviet Joseph Stalin, dan Korolev dan rekan-rekannya juga ditempatkan di uji coba.

Dihukum karena pengkhianatan dan sabotase, Korolev dijatuhi hukuman 10 tahun di kamp kerja paksa.

Namun, pihak berwenang Soviet menjadi takut akan kemajuan roket Jerman, dan setelah hanya satu tahun Korolev ditugaskan di biro desain penjara dan diperintahkan untuk melanjutkan pekerjaan peroketannya.

Dikirim ke Jerman

Pada tahun 1945, Korolev dikirim ke Jerman untuk mempelajari tentang roket V-2, yang telah digunakan untuk menghancurkan pengaruh Nazi terhadap Inggris.

Amerika telah menangkap perancang roket, Wernher von Braun, yang kemudian menjadi kepala program luar angkasa AS, tetapi Soviet memperoleh cukup banyak sumber daya V-2, termasuk roket, fasilitas peluncuran, cetak biru, dan beberapa V-2 Jerman. teknisi.

Dengan menggunakan teknologi ini dan bakat tekniknya sendiri, pada tahun 1954 Korolev telah membangun roket yang dapat membawa hulu ledak nuklir seberat lima ton dan pada tahun 1957 meluncurkan rudal balistik antarbenua pertama.

Tahun itu, rencana Korolev untuk meluncurkan satelit ke luar angkasa disetujui, dan pada 4 Oktober 1957, Sputnik 1 ditembakkan ke orbit Bumi. Itu adalah kemenangan Soviet pertama dalam perlombaan luar angkasa, dan Korolev, yang secara teknis masih menjadi tahanan, secara resmi direhabilitasi.

Program luar angkasa Soviet di bawah Korolev akan berlanjut ke banyak ruang angkasa pertama di akhir 1950-an dan awal 60-an: hewan pertama di orbit, satelit ilmiah besar pertama, pria pertama, wanita pertama, tiga pria pertama, perjalanan luar angkasa pertama, pesawat ruang angkasa pertama yang berdampak bulan, pertama yang mengorbit bulan, pertama yang menabrak Venus, dan pertama yang mendarat lunak di bulan. Selama ini, Korolev tetap anonim, hanya dikenal sebagai “Kepala Perancang”.

Mimpinya mengirim kosmonot ke bulan akhirnya berakhir dengan kegagalan, terutama karena program bulan Soviet hanya menerima sepersepuluh dana yang dialokasikan untuk program pendaratan bulan Apollo yang sukses di Amerika

Tewasnya Yuri Gagarin

Tujuh tahun setelah mengorbit, pada 27 Maret 1968, Yuri Gagarin seorang kosmonot asal Rusia meninggal dunia.

Nama Yuri Gagarin selamanya tercatat dengan tinta emas dalam sejarah penjelajahannya ke angkasa luar. Pada 12 April 1961, ia menjadi manusia pertama yang terbang ke angkasa luar. Saat itu usianya baru 27 tahun.

Dengan pesawat angkasa luar Vostok 1, Yuri Gagarin berada di orbit Bumi selama 108 menit. Namun, setelah itu ia tak berusia panjang. Ia tewas ketika pesawat MiG-15 yang dia piloti jatuh di dekat Moskow.

Bagaimana bisa pilot sehandal Yuri Gagarin celaka? Apa yang sebenarnya terjadi di hari nahas itu terus jadi misteri, dengan banyak spekulasi. Sampai akhirnya titik terang muncul.

Adalah rekannya sesama kosmonot, Alexey Leonov yang angkat bicara. Ia mengklaim kala itu, sebuah pesawat “tak sesuai izin” terbang terlalu dekat dengan jet tempur Yuri Gagarin. Membuat pesawat yang dipiloti peraih Bintang Adipradana dari Pemerintah Indonesia itu berputar liar, tak terkendali.

Gagarin dan instrukturnya, Vladimir Seryogin tewas saat burung besi MiG-15 yang mereka tunggangi jatuh di Kota Novoselovo, sekitar 90 kilometer dari Moskow.

Detil insiden yang dirahasiakan rapat-rapat memicu sejumlah spekulasi liar. Sebuah tim penyelidik kecelakaan yang dibentuk pemerintah Uni Soviet kala itu, termasuk Alexey Leonov di dalamnya, kala itu menyimpulkan, MiG mencoba untuk menghindari “benda asing” — seperti angsa, atau balon udara panas.

Itu versi publikasi. Sementara kesimpulan sesungguhnya dari penyelidikan itu, ungkap Leonov, adalah “ada pesawat yang dipiloti sipil, bukan profesional.”

Dalam wawancara dengan Russia Today, Leonov — yang juga manusia pertama yang berjalan di angkasa luar pada 1965 — mengklaim ia mendapat izin untuk mengungkap laporan rahasia yang menunjukkan jet Sukhoi terbang terlalu dekat dengan MiG yang dipiloti Gagarin, sehingga menganggu penerbangannya. (Uli)

loading...