Walikota Isyaratkan PSBB Di Bekasi Diperpanjang hingga Akhir Mei 2020

FOTO: kompas.com/indolinear.com
Jumat, 24 April 2020
loading...

Indolinear.com, Bekasi – Penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Kota Bekasi, kemungkinan besar bakal diperpanjang hingga akhir Mei 2020.

Hal itu dikarenakan angka kasus Covid-19 masih terus mengalami peningkatan, dan diperkirakan mencapai puncaknya pada awal Mei.

“BNPB menerapkan masa darurat Corona kan sampai dengan Mei akhir. Berarti kan PSBB tetap berjalan terus,” kata Walikota Bekasi Rahmat Effendi di Stadion Patriot Candrabaga, sebagaimana dikutip dari Kompas.com (23/04/2020).

Berdasarkan Peraturan Wali Kota Bekasi, PSBB di Bekasi berlaku hingga 28 April 2020 setelah diterapkan selama 14 hari.

Politikus Partai Golkar yang biasa disapa Pepen itu menuturkan, atas kemungkinan diperpanjangnya masa PSBB, pihaknya akan terus berusaha memberikan bantuan sosial kepada masyarakat.

Selain itu, sejumlah fasilitas kesehatan dan lokasi penanganan pasien Covid-19 juga terus ditingkatkan. Salah satu lokasi yang dipersiapkan menjadi tempat isolasi pasien Covid-19 yakni stadion Patriot Bekasi.

“Kita sudah siapkan di stadion. Nah, ini seperti mulai digunakan jadi mau tidak mau harus dilengkapi, EVA Filter, oksigen, dan lain harus dilengkapi,” kata Pepen.

“Kan pada saat dia penuh di sana, di sini dipakai,” lanjut dia.

Saat ini, Pemkot Bekasi masih mengandalkan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bekasi maupun sejumlah rumah sakit swasta dalam penanganan pasien Covid-19.

Satu gedung sudah dijadikan khusus penanganan pasien Covid-19.

“Alhamdulillah, RSUD kami masih cukup. Karena kan ada juga yang sembuh pulang. Tapi ya enggak tahu kalau nanti naik lagi, maka antisipasi,” kata Pepen.

Pepen menilai, seharusnya para pasien dalam pengawasan (PDP) dikumpulkan menjadi satu di area Stadion Patriot dalam perawatannya. Sehingga, penyebarannya tidak terlalu masif.

“Jadi sebenarnya bukannya yang positif saja, yang PDP juga harusnya. Jadi PDP-PDP ini dikumpulin di sini, jangan masih lari ke mana-mana,” tutur dia.

Berdasarkan data dari website resmi Pemkot Bekasi, corona.bekasikota.go.id, ada 982 ODP (Orang Dalam Pantauan), 355 Pasien Dalam Pengawasan (PDP), dan 195 terkonfirmasi positif, serta 52 di antaranya sembuh.

Sedangkan yang meninggal ada 23 orang terkonfirmasi positif, dan 63 orang karena penyakit khusus. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: