Vonis Bebas Michael Jackson Dari Kasus Pelecehan Anak

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Rabu, 13 Juli 2022

Indolinear.com, Los Angeles – Pada 13 Juni 2005 menjadi momen tak terlupakan bagi bintang pop Michael Jackson. Pasalnya ia dinyatakan tidak bersalah atas semua tuduhan di akhir persidangan pelecehan anak selama empat bulan.

Ada sorakan dari penggemar Michael Jackson di luar pengadilan saat vonis dibacakan. Penyanyi itu dengan keras membantah telah menganiaya Gavin Arvizo yang berusia 13 tahun.

Dia juga dibebaskan dari tuduhan memberikan alkohol kepada bocah yang kala sidang berusia 15 tahun, dan berkonspirasi untuk menculik dia dan keluarganya.

Mengutip dari Liputan6.com (11/07/2022), bintang itu meninggalkan pengadilan di Santa Maria, California, menuju kediamannya di Neverland Ranch, tanpa berbicara dengan penggemar.

Pengacara Michael Jackson, Thomas Mesereau, mengatakan: “Keadilan ditegakkan. Michael Jackson tidak bersalah.”

Sekitar 300 penggemar kemudian berkumpul di luar rumah Jackson, berharap bisa melihat sekilas bintang tersebut, dengan mobil-mobil diparkir setidaknya sejauh 3 km (2 mil) di kedua sisi jalan sempit menuju Neverland Ranch.

Ayah penyanyi itu, Joe Jackson, turun ke gerbang untuk berbicara singkat dengan penggemar.

“Sejauh yang kami ketahui, keadilan telah ditegakkan,” katanya. Michael Jackson tidur karena kelelahan, tambahnya.

Sementara itu, berbicara di CNN, saudara laki-laki bintang itu, Tito, mengatakan putusan itu sangat melegakan bagi keluarga Jackson.

“Ketika mereka terus membaca dakwaannya, tekanannya hilang dan saya memeluk ibu saya erat-erat dan kami semua menangis,” katanya.

Emosi Teredam Saat Vonis Dibacakan

Wartawan BBC Peter Bowes, yang berada di pengadilan di Santa Maria, mengatakan Jackson menyeka wajahnya dengan tisu dan menunjukkan “emosi yang teredam” saat vonis dibacakan.

Hakim Rodney Melville mengatakan kepada penyanyi itu bahwa dia bebas untuk pergi, dan juga membaca pernyataan dari juri yang mengatakan: “Kami, juri, merasakan beban mata dunia tertuju pada kami.”

Para juri telah meminta untuk diizinkan kembali ke “kehidupan pribadi kami secara anonim saat kami datang”, tambahnya.

Pada konferensi pers berikutnya, seorang anggota juri pria yang tidak disebutkan namanya mengatakan: “Salah satu hal pertama yang kami putuskan, [adalah] bahwa kami harus melihatnya sebagai individu lain. Bukan hanya sebagai selebritas.

“Dan begitu kami mendapatkan itu, kami dapat menanganinya dengan adil seperti yang kami bisa dengan orang lain.”

Juri lain berkata: “Kami mengharapkan beberapa bukti yang lebih baik, sesuatu yang lebih meyakinkan – tapi itu tidak ada.”

Dokumenter Televisi

Vonis atas 10 dakwaan dicapai setelah sekitar 30 jam musyawarah selama seminggu terakhir.

Ratusan wartawan dan pendukung berkumpul untuk vonis, dengan sejumlah penggemar menangis saat keputusan itu disampaikan melalui pengeras suara.

Jackson telah berada di pengadilan dengan anggota keluarga termasuk ayah Joe, ibu Katherine dan saudara perempuannya yakni LaToya dan Janet.

Penyanyi itu melambai kepada para penggemar saat dia meninggalkan gedung pengadilan Santa Maria, dikelilingi oleh para pengawal dan anggota keluarga. Dia berjalan langsung ke mobilnya dengan sedikit emosi dan tanpa pernyataan yang diharapkan kepada para penggemar dan media yang menunggu.

Pengacara distrik Santa Barbara Tom Sneddon, yang memimpin kasus melawan Jackson, mengatakan dia menerima keputusan itu. “Kami melakukan hal yang benar untuk alasan yang benar,” katanya.

Dia “tidak akan melihat ke belakang dan meminta maaf atas apa yang telah kami lakukan”, katanya kepada wartawan. “Kami telah melakukan pekerjaan yang sangat teliti dan menyeluruh.”

Mantan istri Jackson, Debbie Rowe, yang membela sang bintang di pengadilan, mengatakan dia “sangat gembira bahwa sistem peradilan benar-benar bekerja”.

Seorang penggemar bernama Tara Bardella, 19, yang datang dari Arizona dua minggu sebelumnya untuk menunggu vonis, mengatakan: “Ini membuktikan bahwa keadilan bisa menang di Amerika.”

Raffles Vanexel, 29, dari Amsterdam, berkata: “Saya menangis sebagai bayi kecil, itu adalah hari terindah dalam hidup saya.”

Berawal dari Film Dokumenter

Michael Jackson sebelumnya dituduh melakukan pelecehan anak pada tahun 1993. Kasus ini tidak pernah dibawa ke pengadilan.

Sebuah tindakan perdata diselesaikan di luar pengadilan pada tahun 1994 ketika Jackson membayar $ 20 juta dilaporkan untuk Jordie Chandler.

Dalam sebuah wawancara televisi pada tahun 2003 dengan jurnalis Inggris Martin Bashir, penyanyi itu mengaku berbagi tempat tidur dengan anak kecil.

Wawancara itu berujung pada tuntutan yang diajukan dan persidangan pada 2005.

Setelah vonis, Jackson meninggalkan AS ke Timur Tengah dan tinggal di Bahrain. Dia menutup rumah di Neverland Ranch untuk mengurangi biaya.

Persidangan Jackson dimulai pada Februari dan juri pensiun pada 3 Juni. Lebih dari 100 saksi hadir, termasuk Gavin Arvizo dan ibunya Janet.

Gavin mengatakan kepada pengadilan bahwa penyanyi itu meletakkan tangannya di bawah celananya dan membelainya di Neverland.

Persidangan dipicu setelah jurnalis Inggris Martin Bashir membuat film dokumenter di mana Jackson mengaku berbagi tempat tidur dengan anak-anak.

Bintang itu bisa dipenjara selama lebih dari 18 tahun jika terbukti bersalah atas semua tuduhan. (Uli)

loading...