Tujuh Jenis Kelaparan Yang Bisa Bikin Berat Badan Naik

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 8 Agustus 2019

Indolinear.com, Jakarta – Ingin menurunkan berat badan kok susah ya? Penelitian terbaru menemukan tujuh jenis kelaparan mungkin membuat Anda gagal menurunkan berat badan.

Penulis Mindful Eating: A Guide to Rediscovering a Healthy and Joyful Relationship with Food, Jan Chozen Bays mengatakan ketika indera manusia diaktifkan oleh makanan tubuh merespons dengan memasukkan makanan ke dalam mulut meski kita tidak lapar.

Rasa lapar ini ini muncul sebagai sensasi, pikiran, dan bahkan emosi dalam tubuh, pikiran, dan hati kita seperti disampaikan Bays seperti dilansir dari Liputan6.com (07/08/2019).

Berikut ini adalah tujuh sensasi kelaparan harian dan bagaimana Anda bisa mengatasinya:

  1. Lapar mata

Mata memiliki kekuatan untuk meyakinkan pikiran untuk mengabaikan sinyal dari perut dan tubuh. Bays mengatakan orang umumnya memutuskan berapa banyak makanan yang akan mereka makan berdasarkan umpan balik dari mata.

Bays menunjuk ke sebuah penelitian yang dijelaskan dalam buku Brian Wansink, Mindless Eating: Why We Eat More Than We Think. Ketika diberi popcorn seember ukuran besar , orang-orang mencelupkan 21 kali lebih banyak dan makan 173 kalori lebih banyak daripada orang-orang dengan ember berukuran sedang.

Cara mengatasi:

Ketika Anda tergoda makanan, coba beri ‘makan’ mata lapar dengan sesuatu yang menarik atau indah seperti lukisan, orang lain di restoran atau daun di pohon di luar. Anda mungkin terkejut mendapati ‘rasa lapar’ Anda sudah mereda.

  1. Lapar Hidung

Bays mengatakan hidung kita selalu memburu. Itu sebabnya ketika dikelilingi makanan di tempat-tempat selain restoran, seperti pekerjaan, di rumah, dan bahkan ketika kita duduk di luar, otak terus-menerus ‘diyakinkan’ untuk makan.

Cara mengatasi:

Sebelum makan, dekatkan piring ke hidung Anda dan tarik napas dalam-dalam. Cobalah untuk mencium sebanyak mungkin bahan makanan dalam makanan Anda. Saat Anda makan, terus waspada dengan aroma (atau rasa). Setelah itu, duduk dan perhatikan berapa lama Anda bisa mencicipi makanan.

  1. Lapar mulut

Bays mengatakan, rasa lapar mulut ini muncul ketika mulut berkeinginan merasakan sensasi yang menyenangkan.

Beberapa orang menyukai makanan panas sementara yang lain tidak. Beberapa suka ketumbar, sementara yang lain tidak tahan. Mulut menginginkan variasi rasa dan tekstur. Itulah mengapa produsen makanan ringan begitu sukses jika semakin kompleks rasanya, semakin bahagia mulut kita.

Cara mengatasi:

Lain kali Anda memiliki kudapan, coba tanyakan pada mulut apa yang diinginkan – sesuatu yang asin, manis, renyah, atau lembut. Sebelum Anda makan, berhentilah sejenak untuk menilai rasa lapar Anda. Selama “makan,” berhenti sejenak untuk melihat apakah mulut Anda puas. Apakah Anda perlu terus makan?

  1. Lapar Perut

“Percaya atau tidak, perut tidak memberi tahu kita saat lapar. Kita memberi tahu perut kapan harus lapar,” kata Bays.

Ketika makan tiga kali sehari, perut akan menggeram jika tidak diberi makan sesuai jadwal. Penting untuk mendengarkan ketika seluruh tubuh benar-benar lapar dan tidak makan hanya karena itu adalah “waktu” untuk makan.

Selanjutnya, kita juga harus belajar untuk membedakan antara rasa lapar yang sebenarnya dan perasaan yang membingungkan seperti gastroesophageal reflux dengan kecemasan. Seringkali, kita makan untuk memadamkan perasaan tidak nyaman ini dan itu hanya memperburuk masalah.

Cara mengatasi:

Perhatikan kondisi perut di siang hari. Apa sinyal kelaparan? Bagaimana perasaan perut saat kenyang? Ketika merasa lapar, tunda makan sehingga dapat benar-benar menilai apakah lapar atau jika berurusan dengan masalah lain, seperti stres atau kebosanan.

  1. Lapar Selular

Anak-anak kecil tahu persis jenis makanan apa yang dibutuhkan tubuh mereka jika mereka mengalami dehidrasi, garam yang menipis, atau kekurangan mineral tertentu. Namun, ketika kita tumbuh, kita mendapatkan pesan yang saling bertentangan dari orang tua, teman sebaya, media, pengiklan, dan cermin, lalu kita mengabaikan kebutuhan tubuh kita, kata Bays.

Melalui perhatian penuh, kita dapat memisahkan apa yang dibutuhkan tubuh dari apa yang dituntut oleh pikiran.

Cara mengatasi:

Unsur-unsur penting seperti air, garam, protein, lemak, karbohidrat, vitamin mineral dan unsur-unsur seperti besi atau seng memuaskan rasa lapar selular. Ketika sakit, tubuh sering mengirimkan pesan yang jelas (mengidam) untuk apa yang dibutuhkannya, kata Bays. Dengarkan pesan-pesan itu saat Anda merasa tidak enak badan. Tetap mendengarkan setelah Anda merasa lebih baik.

Sebelum ngemil, cobalah minum air putih atau minuman panas. Tinjau kembali ‘rasa lapar’ masih ada atau tidak.

  1. Mind Hunger

Kelaparan pikiran dipengaruhi oleh apa yang didengar, dibaca, dan dilihat. Itu sering didasarkan pada kebalikannya: Makanan yang baik versus makanan yang buruk; harus makan versus tidak boleh makan.

“Pikiran berpikir tubuh akan bekerja sama dan makan dengan sempurna jika itu bisa membuat kita mendapat informasi tentang kebenaran, fakta-fakta nutrisi ilmiah,” kata Bays.

Cara mengatasi:

Sadarilah apa yang dikatakan pikiran tentang kelaparan pada siang hari. Apakah kelaparan ‘baik’ atau “buruk?” Kelaparan pikiran sulit untuk dipenuhi karena kita terus-menerus mengubah pikiran kita.

  1. Heart Hunger

Kadang-kadang orang makan dalam upaya mengisi sesuatu di hati mereka. Misalnya, jadi ingin makan ketika kesepian atau gagal.

Makan emosional bisa menjadi rasa lapar yang paling sulit untuk diatasi dan kita harus mempertimbangkan bagaimana perasaan kita sebelum ngemil atau minum apa pun. Apakah kita benar-benar lapar atau berusaha menenangkan diri?

Cara mengatasi:

Ketika Anda menyadari kelaparan hati, biarkan diri Anda menikmati tetapi membeli porsi yang sangat kecil dan makan perlahan.

Bayangkan mengirimkan cinta ke hati Anda dan nikmati kenyamanan yang dibawanya. Tidak ada makanan yang bisa memuaskan rasa lapar jantung. Sebaliknya, kita harus belajar untuk menyehatkan hati kita, kata Bays. (Uli)