Tragedi Tenggelamnya Kapal Selam Nuklir AS, 129 Orang Tewas

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Senin, 9 Mei 2022

Indolinear.com, New England – Pada 10 April 1963, USS Thresher, sebuah kapal selam Amerika Serikat bertenaga nuklir, tenggelam di Samudra Atlantik, menewaskan seluruh awak.

Sebanyak 129 pelaut dan warga sipil hilang dan dinyatakan tewas ketika kapal selam itu tiba-tiba jatuh ke dasar laut sekitar 300 mil di lepas pantai New England, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (07/05/2022).

Thresher diluncurkan pada 9 Juli 1960, dari Portsmouth Naval Yard di New Hampshire.

Dibangun dengan teknologi baru, itu adalah kapal selam pertama yang dirakit sebagai bagian dari kelas baru yang bisa berjalan lebih tenang dan menyelam lebih dalam daripada yang pernah ada sebelumnya.

Pada 10 April 1963, tepat sebelum jam 8 pagi waktu setempat, Thresher sedang melakukan latihan di lepas pantai Cape Cod.

Pada pukul 9:13 pagi, USS Skylark, kapal lain yang berpartisipasi dalam latihan, menerima komunikasi dari Thresher bahwa kapal selam itu mengalami masalah kecil.

Upaya komunikasi lainnya gagal dan, hanya lima menit kemudian, gambar sonar menunjukkan Thresher pecah saat jatuh ke dasar laut.

Enam belas perwira, 96 pelaut dan 17 warga sipil berada di kapal. Semua terbunuh.

Amerika Serikat Berduka

Pada 12 April, Presiden John F. Kennedy memerintahkan agar bendera di seluruh negeri dikibarkan setengah tiang untuk memperingati nyawa yang hilang dalam bencana ini.

Penyelidikan selanjutnya mengungkapkan bahwa kebocoran pada sambungan perak di ruang mesin telah menyebabkan korsleting dalam sistem kelistrikan kritis.

Masalah dengan cepat menyebar, membuat peralatan yang dibutuhkan untuk membawa Thresher ke permukaan tidak dapat dioperasikan.

Bencana itu memaksa perbaikan dalam desain dan kontrol kualitas kapal selam.

Dua puluh lima tahun kemudian, pada tahun 1988, Wakil Laksamana Bruce DeMars, kepala perwira kapal selam Angkatan Laut, mengatakan “Hilangnya Thresher memulai perubahan mendasar dalam cara kita melakukan bisnis – perubahan dalam desain, konstruksi, inspeksi, pemeriksaan keselamatan, tes, dan banyak lagi.”

“Kami tidak melupakan pelajaran yang dipetik,” lanjutnya, sekaligus menggarisbawahi komitmen AS untuk membuat teknologi kapal selam “yang jauh lebih aman” ke depannya. (Uli)