Teori Bumi Mengorbit Matahari Dinilai Sesat, Galileo Didakwa Paus

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Rabu, 13 Mei 2020

Indolinear.com, Vatikan – 12 April 1633, jaksa agung Pastor Vincenzo Maculani da Firenzuola, yang ditunjuk oleh Paus Urban VIII, memulai penyelidikan terhadap fisikawan dan astronom Galileo Galilei.

Galileo diperintahkan untuk menyerahkan diri ke Kantor Suci untuk memulai persidangan karena memegang kepercayaan bahwa Bumi berputar mengelilingi Matahari, yang dianggap sesat oleh Gereja Katolik, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (11/05/2020).

Praktik standar menuntut agar terdakwa dipenjara dan diasingkan selama persidangan.

Ini adalah kedua kalinya Galileo berada di kursi panas karena menolak untuk menerima ajaran ortodoks Gereja bahwa Bumi adalah pusat alam semesta yang tak tergoyahkan. Pada 1616, ia pernah dipaksa untuk meninggalkan keyakinannya atas teori heliosentris (Matahari sebagai pusat Tata Surya).

Dalam interogasi 1633, Galileo menyangkal bahwa ia “memegang” kepercayaan pada pandangan Copernicus, tetapi terus menulis tentang masalah dan bukti sebagai sarana “diskusi” daripada kepercayaan.

Gereja telah memutuskan gagasan bahwa Matahari bergerak mengelilingi Bumi adalah fakta absolut dari kitab suci yang tidak dapat diperdebatkan, terlepas dari kenyataan bahwa para ilmuwan telah mengetahui selama berabad-abad bahwa Bumi bukanlah pusat alam semesta.

Galileo Didakwa Gereja, Jadi Tahanan Rumah

Kali ini, argumen teknis Galileo tidak memenangkan hari itu. Pada 22 Juni 1633, Gereja memberikan perintah berikut:

“Kami mengucapkan, menghakimi, dan menyatakan, bahwa Anda, Galileo yang dikatakan … telah membuat diri Anda dicurigai dengan keras oleh Kantor Suci bidat ini, yaitu, karena percaya dan memegang doktrin (yang salah dan bertentangan dengan Kitab Suci dan Ilahi) bahwa Matahari adalah pusat dunia, dan bahwa itu tidak bergerak dari timur ke barat, dan bahwa Bumi bergerak, dan bukan pusat dari dunia.”

Bersamaan dengan perintah itu datang hukuman berikut:

“Kami memerintahkan bahwa dengan dekrit publik, buku Dialog Galileo Galilei dilarang, dan Kami mengutukmu ke penjara Kantor Suci ini selama kehendak dan kesenangan kami; dan sebagai pertobatan yang bermanfaat Kami memerintahkan kepadamu bahwa untuk kurun waktu tiga tahun engkau harus melafalkan tujuh Mazmur Penitensi sekali seminggu.”

Galileo setuju untuk tidak mengajarkan ‘ajaran sesat’ lagi dan menghabiskan sisa hidupnya di bawah tahanan rumah.

Tetapi pada akhirnya, teori Galileo dianggap faktual. Namun sayangnya, butuh lebih dari 300 tahun bagi Gereja untuk mengakui bahwa Galileo benar dan membersihkan namanya dari bid’ah kristiani. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT:

Berita Menarik Lainnya