Tamasya Berujung Malapetaka, Tim Sepak Bola Thailand Terjebak di Gua

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 22 Juli 2021
loading...

Indolinear.com, Chiang Rai – 23 Juni 2018 menjadi sejarah kelam bagi dunia sepak bola khususnya Thailand. Bagaimana tidak, niat awal sang pelatih, Ekkapol Chantawong (25) untuk membawa timnya “Wild Boars” menjelajahi gua justru membawa malapetaka.

Saat itu mereka memutuskan berpetualang selama satu jam setelah latihan. Namun, tak lama kemudian hujan muson melanda ketika tim sepak bola Thailand itu berada di bawah tanah. Air pun masuk dengan deras melalui pintu gua.

Nahas, pelatih bersama 12 pemain berusia 11-16 tahun harus terjebak di gua selama lebih dari dua minggu. Tragedi ini pun menjadi sorotan media asing dan banyak diperbincangkan oleh warga dunia.

Mereka yang tak bermaksud berlama-lama di sana harus bertahan dengan tali, senter dan beberapa baterai. Sedihnya lagi persediaan makanan mereka menipis. Mereka pun rela menahan lapar dan kehausan tanpa air serta oksigen.

“Ketika kami masuk dan terjebak di dalam gua. Kami melihat ada air. Kemudian saya berinisiatif menyelam untuk mengetahui apakah itu jalan keluar gua atau bukan. Jika benar maka saya dan tim bisa menyelamatkan diri. Kami pun saling membantu dengan mengandalkan tali yang kami miliki,” ujar Ekkapol kepada ABC News.

Sayangnya, mereka tak berhasil dan anak-anak membantu pelatih kembali. Berminggu-minggu sudah mereka terjebak sampai akhirnya tim penyelamat tiba di Kompleks Gua Tham Luang, Provinsi Chiang Rai.

Saat Evakuasi Seorang Relawan Meninggal Kehabisan Oksigen

Seperti dilansir dari Liputan6.com (20/07/2021), ketika proses evakuasi, mereka dalam keadaan lapar, haus hingga kehabisan oksigen. Para petugas segera memberikan minuman air yang menetas dari stalaktit gua sambil mengucapkan mantra “su su”- bahasa Thailand yang berarti terus berjuang.

Mereka mengulangi mantra tersebut supaya tetap tenang. Pencarian terus dilakukan dan penyelamatan anak laki-laki mencuri perhatian dunia.

Waktu itu kelompok ahli penyelam gua internasional yang dipimpin oleh Thai Navy SEAL berlomba-lomba untuk mengevakuasi mereka.

Penyelam Inggris menemukan tim sepak bola ini berada di sekitar 2,5 mil dalam gua pada 2 Juli 2018. Proses evakuasi yang tergolong berbahaya ini berhasil menyelamatkan semua pemain bola dan pelatih pada 8-10 Juli 2018.

Namun, kabar duka datang dari penyelam sukarelawan sekaligus mantan Navy SEAL Thailand yang harus gugur. Ia kehabisan oksigen di bawah air ketika mencoba mengirimkan tangki oksigen kepada para korban. (Uli)