Susul Swedia, Finlandia Resmi Umumkan Ajukan Keanggotaan NATO

FOTO: tribunnews.com/indolinear,com
Kamis, 19 Mei 2022

Indolinear.com, Jakarta – Finlandia dan Swedia secara resmi mendaftar untuk bergabung dengan aliansi NATO pada Rabu (18/5/2022).

Keputusan kedua negara untuk bergabung dengan NATO didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Swedia dan Finlandia memulai proses aksesi yang diperkirakan akan memakan waktu hanya beberapa minggu.

Kedua negara sama-sama netral selama Perang Dingin, dan keputusan mereka untuk bergabung dengan NATO adalah salah satu perubahan paling signifikan dalam arsitektur keamanan Eropa selama beberapa dekade, yang mencerminkan pergeseran besar dalam opini publik di kawasan Nordik sejak invasi Rusia pada 24 Februari.

“Ini adalah momen bersejarah, yang harus kita rebut,” kata Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg, dilansir dari Tribunnews.com (18/05/2022).

Stoltenberg berbicara pada upacara singkat di mana duta besar Swedia dan Finlandia untuk aliansi itu menyerahkan surat lamaran mereka, masing-masing dalam map putih bergambar bendera nasional mereka.

“Saya menyambut hangat permintaan Finlandia dan Swedia untuk bergabung dengan NATO. Anda adalah mitra terdekat kami, dan keanggotaan Anda di NATO akan meningkatkan keamanan bersama kami,” kata Stoltenberg.

Aliansi tersebut menganggap bahwa aksesi Finlandia dan Swedia akan sangat memperkuatnya di Laut Baltik.

Ratifikasi semua 30 parlemen sekutu bisa memakan waktu hingga satu tahun, kata para diplomat.

Kedua negara mengumumkan tawaran mereka untuk bergabung dengan NATO pada hari Rabu, meskipun ada ancaman Turki untuk memblokir ekspansi aliansi militer .

Finlandia, yang berbagi perbatasan 1.300 km dengan Rusia, dan Swedia telah diguncang oleh invasi Moskow ke Ukraina.

Aplikasi mereka akan membuang dekade non-blok militer untuk bergabung dengan aliansi sebagai pertahanan terhadap agresi yang ditakuti dari Rusia.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Senin, memperingatkan ekspansi NATO dapat memicu tanggapan dari Moskow.

Tetapi, hambatan utama bagi keanggotaan Finlandia dan Swedia berasal dari dalam aliansi, meskipun Stoltenberg berulang kali bersikeras bahwa kedua negara akan disambut “dengan tangan terbuka”.

Turki menuduh Swedia dan Finlandia bertindak sebagai sarang kelompok teroris dan presidennya menegaskan Ankara tidak akan menyetujui ekspansi.

Setiap tawaran keanggotaan harus disetujui dengan suara bulat oleh 30 anggota NATO.

Stoltenberg mengatakan pada hari Rabu bahwa dia pikir masalah itu bisa diselesaikan.

“Kami bertekad untuk mengatasi semua masalah dan mencapai kesimpulan cepat,” kata Stoltenberg, mencatat dukungan kuat dari semua sekutu lainnya.

Perdana Menteri Swedia, Magdalena Andersson, dan Presiden Finlandia, Sauli Niinisto, akan bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Washington, Kamis, untuk membahas tawaran bersejarah mereka.

Kepala urusan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell, mengatakan blok itu menawarkan dukungan penuh setelah pertemuan para menteri pertahanan Uni Eropa di Brussels.

“Ini akan meningkatkan jumlah negara anggota yang juga anggota NATO. Dan ini akan memperkuat dan meningkatkan kerja sama dan keamanan di Eropa,” katanya.

Dia mencatat bahwa itu adalah “perubahan geopolitik yang penting”.

Swedia Ajukan Permohonan Gabung NATO

Menteri Luar Negeri Swedia, Ann Linde, pada Selasa (17/5/2022) pagi, telah menandatangani permohonan yang menyatakan negara itu ingin bergabung dengan NATO.

Langkah tersebut menandai langkah resmi Swedia untuk bergabung dengan aliansi militer pimpinan AS, mengakhiri netralitas militer selama beberapa dekade saat invasi Rusia ke Ukraina memicu evolusi dramatis dalam keamanan dan geopolitik Eropa.

“Rasanya sangat besar, sangat serius, dan rasanya kami telah sampai pada keputusan yang terbaik untuk Swedia,” kata Linde.

“Kami tidak tahu berapa lama, tapi kami hitung bisa sampai satu tahun.”

“Sekarang minggu ini, permohonan ini akan diajukan, bersama dengan Finlandia, dalam satu atau dua hari, dan kemudian akan diproses oleh NATO,” jelasnya.

Perdana Menteri Swedia, Magdalena Andersson, mengatakan pada Senin, bahwa negara itu harus bergabung dengan NATO bersama dengan negara tetangga Finlandia untuk memastikan keselamatan rakyat Swedia.

Sementara itu, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan, masuknya dua negara Nordik ke NATO tidak akan menciptakan ancaman bagi Rusia. (Uli)