Studi Ini Menguak Kebohongan Untuk Terlihat Lebih Jujur

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Jumat, 21 Januari 2022
Unik | Uploader Yanti Romauli

Indolinear.com, Jakarta – Percaya atau tidak, orang berbohong untuk mempertahankan reputasi yang baik dan jujur, bahkan jika itu menyakitkan bagi mereka untuk melakukannya.

Untuk mengetahui alasannya, Anda bisa coba membayangkan skenario ini: Anda sering mengemudi untuk bekerja dan dapat dikompensasi hingga 400 mil per bulan. Anda juga tahu bahwa orang-orang yang bekerja dengan Anda biasanya berkendara 280 hingga 320 mil setiap bulan. Bulan ini, Anda berkendara persis 400 mil. Menurut Anda, berapa banyak yang akan Anda klaim dalam laporan pengeluaran Anda?

Sebuah tim ilmuwan dari Hebrew University of Jerusalem, University of Chicago dan University of California, Los Angeles mengajukan pertanyaan kepada 100 orang dewasa di AS dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Kamis 30 Januari di Journal of Experimental Psychology: General.

Dilansir dari Liputan6.com (20/01/2022), para peneliti menemukan bahwa 12% responden tidak melaporkan jarak yang mereka kendarai, dan hanya memberikan jawaban rata-rata 384 mil. Tim juga bertanya kepada 100 orang dewasa yang terpisah di AS apa yang akan mereka laporkan jika mereka mengemudi 300 mil, dan mereka semua mengatakan yang sebenarnya.

Jadi orang-orang di kelompok pertama berbohong tentang jarak tempuh mereka meski mereka akan kehilangan uang. Para peneliti percaya jika mereka jujur, orang lain akan curiga dengan klaim biaya tinggi.

Berbohong untuk Tampak Lebih Baik

“Banyak orang sangat peduli dengan reputasi mereka dan bagaimana mereka akan dinilai oleh orang lain, akhirnya, kekhawatiran tentang tampil jujur ​​dapat melebihi keinginan kita untuk benar-benar jujur,” jelas Shoham Choshen-Hillel, dosen senior di School of Business Administration and Center for Studi Rasionalitas di The Hebrew University of Jerusalem.

“Temuan kami menunjukkan bahwa ketika orang mendapatkan hasil yang sangat menguntungkan, mereka mengantisipasi reaksi curiga orang lain dan lebih suka berbohong dan terlihat jujur ​​daripada mengatakan yang sebenarnya dan tampil sebagai pembohong yang egois.”

Para peneliti menguji beberapa skenario seperti pengacara yang mengklaim jasa mereka dan siswa yang melaporkan kemenangan perjudian dengan imbalan uang. Dalam setiap kasus itu, terlihat hasil yang sama – orang berbohong untuk tampil sebagai orang yang lebih baik.

Mengapa mereka melakukan ini? Choshen-Hillel percaya itu karena orang menilai orang lain secara negatif ketika mereka melaporkan hasil yang di luar dugaan.

“Orang-orang sangat khawatir jika jujur, sehingga mereka akan berperilaku tidak jujur ​​untuk menjaga reputasi mereka tetap baik,” katanya.

Tiga Jenis Kebohongan

Ada dua jenis kebohongan utama, Choshen-Hillel menjelaskan: Egois dan prososial.

Yang pertama, seperti yang Anda perkirakan, adalah untuk keuntungan egois, seperti menipu perusahaan asuransi dengan klaim palsu atau melaporkan lebih sedikit pendapatan untuk membayar pajak lebih sedikit. Yang kedua membuat kebohongan untuk membantu orang lain atau tidak menyinggung orang lain.

Tapi sekarang Choshen-Hillel dan timnya menduga ada jenis kebohongan ketiga, yakni berbohong untuk menjaga penampilan, atau mempertahankan reputasi yang baik. Mereka percaya mentalitas ini secara keseluruhan memengaruhi berbagai perilaku dalam kehidupan sehari-hari.

“Temuan ini tampaknya intuitif dan dapat dipercaya,” kata Tali Sharot, profesor ilmu saraf kognitif di departemen Psikologi Eksperimental di University College London, yang tidak terlibat dalam penelitian. “Salah satu motivasi utama untuk berbohong adalah untuk meningkatkan nilai kita di mata orang lain.” Tambahnya.

“Ketika orang memandang kejujuran (sebagai) fitur yang diinginkan, tampaknya sangat mungkin bahwa orang akan berbohong untuk terlihat jujur ​​di mata orang lain sama seperti mereka akan berbohong agar tampak sukses, penuh kasih, pekerja keras, dll.” Jelasnya.

Tim ilmuwan ini mengakui, bagaimanapun akan ada skenario di mana ini tidak terjadi, misalnya ketika taruhannya sangat tinggi, seperti kerugian finansial yang besar jika berbohong dengan cara ini. (Uli)