Simbol Nasional HIV/AIDS Di AS Ryan White Meninggal Dunia

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Sabtu, 7 Mei 2022

Indolinear.com, Jakarta – Pada 8 April 1990, Ryan White yang berusia 18 tahun meninggal karena pneumonia, karena tertular AIDS dari transfusi darah.

Dia telah diberi waktu enam bulan untuk hidup pada bulan Desember 1984 tetapi bertentangan dengan harapan dan hidup selama lima tahun lagi, selama waktu itu ceritanya membantu mendidik masyarakat dan menghilangkan kesalahpahaman yang meluas tentang HIV/AIDS, seperti dikutip dari Liputan6.com (05/05/2022)

White menderita hemofilia dan karenanya membutuhkan transfusi darah mingguan.

Pada tanggal 17 Desember 1984, tepat setelah ulang tahunnya yang ke-13, ia didiagnosis mengidap AIDS, yang ia dapatkan dari salah satu transfusi tersebut.

Belakangan terungkap bahwa sekitar 90 persen penderita hemofilia Amerika yang telah menerima perawatan serupa antara 1979 dan 1984 mengalami nasib yang sama.

White diberi waktu enam bulan untuk hidup, tetapi sembuh dari penyakit yang menyebabkan penyakitnya terungkap dan akhirnya merasa cukup sehat untuk kembali ke sekolah.

Meskipun komunitas ilmiah tahu bahwa AIDS hanya dapat ditularkan melalui cairan tubuh, komunitas di sekitar White’s Russiaville, sekolah Indiana paranoid bahwa dia akan mencemari teman-teman sekelasnya.

Ryan White ditolak masuk ke sekolahnya, dan ketika Departemen Pendidikan Indiana memutuskan bahwa dia harus diterima, dewan sekolah setempat dengan suara bulat memilih untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Jadi Simbol Nasional

Dari Agustus 1985 hingga Juni berikutnya, keluarga White dan lawan-lawan mereka—yang pada suatu saat mengadakan penggalangan dana di gimnasium sekolah untuk mendukung alasan agar White tidak masuk—melawan hukum yang menjadi berita utama nasional.

Beragam tokoh masyarakat muncul bersama White dan berbicara atas namanya, termasuk Elton John, Michael Jackson, Alyssa Milano, Kareem Abdul-Jabbar dan mantan Presiden Ronald Reagan.

White akhirnya diizinkan untuk kembali ke sekolah dan menghabiskan sisa hidupnya menjalani kehidupan yang relatif normal, meskipun ia membuat penampilan media secara teratur dalam upaya untuk mendidik masyarakat tentang penyakitnya.

Pada saat kematiannya, hanya beberapa bulan sebelum dia lulus SMA, White telah menjadi salah satu tokoh terkemuka dalam gerakan untuk menghilangkan stigma terhadap HIV/AIDS.

Beberapa bulan kemudian, Ryan White CARE Act menjadi undang-undang federal, memberikan dorongan dramatis dalam pendanaan untuk pengobatan orang berpenghasilan rendah dan tidak diasuransikan dengan HIV/AIDS. (Uli)