Sejarah Insiden Terusan Suez, Sudah Beberapa Kali Terblokir Dan Ditutup

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Selasa, 30 Maret 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Terblokirnya Terusan Suez akibat kapal kontainer besar Ever Given telah menjadi krisis perkapalan di seluruh dunia.

Namun ternyata, krisis itu bukanlah yang pertama kali terjadi.

Bahkan ada peristiwa besar lain yang membuat kanal terhenti di masa lalu.

Sebelum akhirnya dibebaskan pada Senin (29/3/2021), kapal Ever Given berbendera Panama telah tersangkut selama 6 hari di kanal, menyebabkan kemacetan besar-besaran di salah satu rute pelayaran paling vital di dunia.

Kapal dengan lebar sekitar 60 meter dan panjang 400 meter itu dengan mudah menutupi lebar kanal tersebut.

Terusan Suez adalah jalur air Mesir yang menghubungkan Eropa dan Asia, yang memfasilitasi sekitar 12% dari semua perdagangan global.

Pakar pasokan bahan pokok memprediksi para pembeli akan melihat kekurangan barang di toko karena kapal telah tersangkut di tempat selama berhari-hari, sehingga menghalangi ratusan kapal lain untuk melanjutkan perjalanan mereka.

“Pada dasarnya apa pun yang Anda lihat di toko-toko, seperti kopi dan kertas toilet akan berkurang,” kata Lars Jensen, seorang ahli pengiriman kontainer independen yang berbasis di Denmark, kepada NBC News.

Krisis itu menelan biaya $ 400 juta per jam untuk barang-barang yang tertunda, Lloyd’s List memperkirakan.

Dilansir dari Tribunnews.com (29/03/2021), Terusan Suez pernah mengalami penyumbatan yang lebih buruk, beberapa di antaranya pernah berlangsung selama bertahun-tahun.

Menurut Otoritas Terusan Suez, yang memelihara dan mengoperasikan jalur air, Terusan Suez telah ditutup lima kali sejak dibuka untuk navigasi pada tahun 1869.

Pertama kali ditutup pada tahun 1956 setelah invasi Inggris-Prancis-Israel

Pada 26 Juli 1956, Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser mengumumkan nasionalisasi Terusan Suez, sebuah keputusan yang mendapat reaksi keras dari Inggris dan Prancis.

Saat ini, ada ketegangan antara ketiga negara, menurut halaman sejarah yang dipublikasikan di situs Departemen Luar Negeri.

Mesir ingin menasionalisasi kanal dalam upaya melawan dominasi kolonial Eropa.

Presiden Nasser mengatakan dia marah dengan kaum imperialis yang telah menggadaikan masa depan mereka.

Inggris dan Prancis, sebaliknya, curiga terhadap pengaruh politik Mesir yang semakin meningkat.

Dalam upaya mencari solusi, Amerika Serikat mengusulkan pembentukan konsorsium internasional yang akan meninggalkan kekuatan operasi di tangan 18 negara maritim, kata halaman sejarah itu.

Semua pihak menolak untuk mendukung gagasan ini.

Inggris dan Prancis bekerja sama dengan Israel dalam konsultasi militer rahasia untuk mengambil kendali kanal dari Mesir dengan paksa.

Pasukan Israel kemudian menyerang semenanjung Mesir dan maju 10 mil menuju Terusan Suez, dan pasukan Inggris dan Prancis akhirnya tiba di tempat kejadian juga.

Ketegangan di sepanjang jalur air – dijuluki Krisis Suez – menyebabkan penutupan kanal selama berbulan-bulan.

Selanjutnya, Mesir terlibat perang dengan Israel dan kanal tersebut diblokir selama delapan tahun

Pada bulan Juni 1967, Terusan Suez berubah menjadi medan pertempuran antara Israel dan Mesir saat kedua negara tersebut terlibat konflik.

Pada titik ini, pasukan Israel terus menduduki satu semenanjung Mesir.

Israel menolak untuk menarik pasukannya dari semenanjung, meskipun ada desakan dari Amerika Serikat untuk melakukannya, menurut halaman Departemen Luar Negeri lainnya.

Israel mempertahankan kendali atas tepi timur Terusan Suez.

Mesir, mencoba untuk mendapatkan kembali kendali, membentuk blokade dan menutup jalur air.

Baru pada Juni 1975, setelah Mesir dan Israel menandatangani perjanjian diplomatik, barulah kanal itu dibuka kembali untuk perdagangan.

Setelah itu, tidak ada gangguan besar di sepanjang jalur air tersebut hingga tahun 2004

Sebuah kapal menghentikan arus lalu lintas kanal beberapa dekade kemudian, yaitu pada tahun 2004.

Tropic Brilliance, sebuah kapal tanker minyak, tersangkut di jalur air.

Selama tiga hari, kapal tersebut macet dan tim penyelamat tidak bisa mengeluarkannya.

Kapal harus diapungkan kembali, dengan melibatkan penggalian dan pembuangan pasir dari samping dan bawah kapal untuk meningkatkan keberadaan air di sekitar kapal dan membuatnya bergerak.

Pada tahun 2006, kapal lain juga tersangkut.

Badai pasir dan angin kencang menyebabkan Okal King Dor, kapal kargo seberat 93.000 ton, hanyut di sudut yang salah, yang menyebabkan penyumbatan sementara di kanal.

Kapal tunda, mampu mengeluarkan kapal kargo dalam waktu delapan jam.

Pada saat itu, sekitar 8% dari seluruh perdagangan global berlayar melalui Terusan Suez, jauh lebih rendah dari volume saat ini.

Kemudian, kanal sepanjang 120 mil itu diganggu oleh kapal lain pada 2017, yaitu OOCL Jepang.

Roda kemudi di kapal kontainer tidak berfungsi, menurut Vessel Tracker, situs web yang melacak lalu lintas laut dan kapal secara real time.

Kerusakan tersebut menyebabkan kapal berbelok tegak lurus dengan jalurnya dan memblokir kanal.

Dalam beberapa jam, kapal tunda mampu melepaskannya.

Dengan latar belakang dari lima insiden ini, Ever Given sejauh ini berada di tengah-tengah dalam hal lamanya penyumbatan di sepanjang kanal telah terjadi. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: