Sambungan Telepon Hotline AS-Soviet Di Tengah Perang Dingin

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Jumat, 1 Oktober 2021
loading...

Indolinear.com, D.C – Pada tanggal 30 Agustus 1963, John F. Kennedy menjadi presiden Amerika Serikat pertama yang memiliki saluran telepon langsung ke Kremlin di Moskow.

Sambungan telepon “hotline” itu dirancang untuk memfasilitasi komunikasi antara presiden dan perdana menteri Uni Soviet Nikita khrushchev di tengah memanasnya Perang Dingin antara kedua negara, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (29/09/2021).

Pembentukan hotline ke Kremlin terjadi setelah Krisis Rudal Kuba pada Oktober 1962, di mana AS dan Uni Eropa telah sangat dekat dengan perang nuklir habis-habisan.

Pemerintahan Kennedy telah menemukan bahwa Soviet telah menanam rudal yang mampu meluncurkan hulu ledak nuklir ke AS di pulau Kuba. Pertukaran diplomatik yang sangat tegang juga turut terganggu oleh penundaan yang disebabkan oleh sistem komunikasi yang lambat dan membosankan.

Pesan terenkripsi harus disampaikan melalui telegraf atau radio antara Kremlin dan Pentagon.

Meskipun Kennedy dan Khrushchev mampu menyelesaikan krisis secara damai dan keduanya telah menandatangani perjanjian larangan uji coba nuklir pada tanggal 5 Agustus 1963, kekhawatiran akan “kesalahpahaman” di masa depan menyebabkan pemasangan sistem komunikasi yang lebih baik.

Pada 30 Agustus, Gedung Putih mengeluarkan pernyataan bahwa hotline baru akan “membantu mengurangi risiko perang yang terjadi secara tidak sengaja atau salah perhitungan.”

Sambungan Telepon untuk Keadaan Darurat

Alih-alih mengandalkan surat telegram yang harus melakukan perjalanan ke luar negeri, teknologi baru ini adalah langkah penting menuju masa depan yang sangat dekat ketika para pemimpin Amerika dan Soviet hanya bisa mengangkat telepon dan langsung terhubung 24 jam sehari, tujuh hari seminggu.

Disepakati bahwa jalur itu hanya akan digunakan dalam keadaan darurat, bukan untuk pertukaran pemerintah yang lebih rutin.

Sebuah artikel di The New York Times menggambarkan bagaimana sistem baru akan bekerja: Kennedy akan menyampaikan pesan ke Pentagon melalui telepon, yang akan segera diketik menjadi mesin teletype oleh operator di Pentagon, dienkripsi dan dimasukkan ke dalam pemancar.

Pesan itu bisa mencapai Kremlin dalam beberapa menit, berbeda dengan jam kerja.

Meskipun jauh dari komunikasi instan yang dimungkinkan oleh ponsel dan email saat ini, teknologi yang diterapkan pada tahun 1963 dianggap revolusioner dan jauh lebih dapat diandalkan dan kurang rentan terhadap intersepsi daripada panggilan telepon trans-Atlantik biasa, yang harus dipantulkan antara beberapa negara sebelum mencapai Kremlin.

Pada tahun 1967, Presiden Lyndon B. Johnson menjadi presiden AS pertama yang menggunakan sistem baru selama Perang Enam Hari di Timur Tengah ketika ia memberi tahu Perdana Menteri Soviet Alexei Kosygin bahwa ia sedang mempertimbangkan untuk mengirim pesawat Angkatan Udara ke Mediterania. (Uli)