loading...

Sally Ride Jadi Wanita Pertama AS Berhasil Ke Angkasa Luar

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Sabtu, 18 Juli 2020

Indolinear.com, Jakarta – Pada 18 Juni 1983, pesawat ulang-alik Challenger diluncurkan ke angkasa luar pada misi keduanya.

Di atas pesawat ulang-alik tersebut, terdapat Dr. Sally K. Ride sebagai spesialis dalam misi tersebut. Ia pun menjadi wanita Amerika pertama yang melakukan perjalanan ke angkasa luar.

Ride, yang sebelumnya mengejar karier di dunia tenis profesional, menjawab iklan surat kabar pada tahun 1977 dari NASA yang menyerukan para ilmuwan muda yang mengerti teknologi yang dapat bekerja sebagai spesialis misi.

Amerika Serikat telah melakukan screening terhadap sekelompok pilot wanita pada 1959 dan 1960 untuk kemungkinan pelatihan astronot, tetapi kemudian memutuskan untuk membatasi kualifikasi astronot untuk pria.

Pada 1978, NASA mengubah kebijakannya dan mengumumkan bahwa mereka telah menyetujui enam wanita dari sekitar 3.000 pelamar untuk menjadi astronot wanita pertama dalam program luar angkasa AS. Dilansir dari Liputan6.com (16/07/2020).

Misi Angkasa Luar

Ride adalah alumni dari Universitas Stanford (dia menerima gelar Bachelor of Science dalam fisika, gelar Bachelor of Arts dalam bahasa Inggris, serta Master of Science dan doktor dalam fisika). Dia menjadi komunikator kapsul darat (CAPCOM) untuk misi STS-2 dan STS-3 NASA pada tahun 1981 dan 1982, menjadi ahli dalam mengendalikan lengan robot pesawat ulang-alik.

NASA mengumumkan bahwa Ride akan menjadi bagian dari kru STS-7 pada 30 April 1982, melayani sebagai spesialis misi dan bergabung dengan Komandan Robert L. Crippen, spesialis misi John M. Fabian, dokter-astronot Norman E. Thagard dan pilot Frederick H. Hauck di penerbangan bersejarah.

Lebih dari enam hari, tugas kompleks awak termasuk meluncurkan satelit komunikasi komersial untuk Indonesia dan Kanada serta menyebarkan dan mengambil satelit menggunakan lengan robot pesawat ulang-alik. Ride, yang saat itu berusia 32 tahun, adalah wanita pertama yang mengoperasikan lengan mekanik pesawat ulang-alik.

Misi ini juga termasuk eksperimen akan sebuah studi tentang efek gravitasi nol pada perilaku sosial koloni semut, penelitian seputar paduan logam dalam penyelidikan gayaberat mikro dan gravitasi antariksa.

“Saya adalah salah satu dari beberapa astronot yang menjadi sangat terlibat dalam pekerjaan simulator untuk memverifikasi bahwa simulator secara akurat memodelkan lengan: untuk mengembangkan prosedur untuk menggunakan lengan dalam orbit, untuk mengembangkan prosedur kerusakan sehingga para astronot akan tahu apa yang harus dilakukan jika sesuatu yang salah,” kata Ride kepada Proyek Sejarah Lisan NASA Johnson Space Center pada tahun 2002.

“Tidak ada daftar periksa ketika kami mulai; kami mengembangkan semuanya.”

Misi ketujuh NASA, berakhir pada 24 Juni 1983, ketika Challenger kembali ke Bumi, dan secara kebetulan berlangsung kira-kira pada ulang tahun ke-20 peluncuran peluncuran kosmonot Soviet, penerbangan kosmonot Soviet, Valentina V. Tereshkova sebagai wanita pertama di ruang angkasa pada 16 Juni 1963.

Ride kembali membuat sejarah ketika ia menjadi wanita Amerika pertama yang terbang ke luar angkasa untuk kedua kalinya pada 5 Oktober 1984, dalam misi ulang-alik STS-41G, di mana ia menjadi bagian dari tujuh anggota awak yang menghabiskan delapan hari di luar angkasa.

Seperti halnya penerbangan luar angkasa pertamanya, Ride menggunakan lengan robot pesawat ulang-alik, namun kali ini untuk menghilangkan es dari bagian luar kapal dan menyesuaikan peralatan.

Wanita lain dalam misi tersebut adalah spesialis misi Kathryn D. Sullivan, juga merupakan bagian dari kru itu, menjadikannya penerbangan antariksa NASA pertama dengan dua wanita di dalamnya. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: