Sah, Yoshihide Suga Menjadi Perdana Menteri Jepang Yang Baru

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Kamis, 17 September 2020
loading...

Indolinear.com, Tokyo – Yoshihide Suga terpilih sebagai Perdana Menteri Jepang dalam pemilihan di parlemen pada Rabu (16/9/2020).

Suga (71) yang menjadi pemimpin baru pertama Jepang menunjuk kabinet baru yang berisi sekitar setengahnya adalah wajah-wajah lama di pemerintahan pendahulunya Shinzo Abe.

Suga berjanji akan melanjutkan banyak program Abe, termasuk strategi ekonomi “Abenomics,” dan melakukan reformasi struktural, termasuk deregulasi dan menutup pertempuran wilayah birokrasi.

Abe, perdana menteri Jepang yang paling lama menjabat, mengundurkan diri karena sakit setelah hampir delapan tahun menjabat.

Suga menjadi bawahnya dalam jabatan penting sekretaris kabinet, dan bertindak sebagai juru bicara pemerintah dan kordinator kebijakan.

Suga, yang memenangkan pemilihan pemimpin baru Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa pada Senin (14/9/2020), menghadapi sejumlah besar tantangan, termasuk mengatasi Covid-19 sambil menghidupkan kembali ekonomi yang babak belur dan berurusan dengan masyarakat yang cepat menua.

Dengan sedikit pengalaman diplomatik langsung, Suga juga harus mengatasi konfrontasi AS-China yang semakin meningkat, membangun hubungan dengan pemenang pemilihan presiden AS yang akan digelar 3 November dan mencoba menjaga hubungan Jepang dengan Beijing di jalurnya.

Sekitar setengah dari kabinet baru Suga berisi orang lama di pemerintahan Abe. Hanya dua adalah wanita dan usia rata-rata, termasuk Suga, adalah 60 tahun.

Di antara mereka yang akan tetap terpilih adalah, seperti Menteri Keuangan Taro Aso dan Menteri Luar Negeri Toshimitsu Motegi, bersama dengan Menteri Olimpiade Seiko Hashimoto dan Menteri Lingkungan Shinjiro Koizumi, yang termuda pada usia 39 tahun.

“Ini adalah kabinet ‘Kontinuitas dengan modal C’,” kata Jesper Koll, penasihat senior manajer aset WisdomTree Investments, dilansir dari Tribunnews.com (16/09/2020).

Adik Abe, Nobuo Kishi, akan menjadi Menteri Pertahanan. Sementara Menteri Pertahanan Taro Kono akan bergeser menjadi Menteri Reformasi Administrasi.

Yasutoshi Nishimura tetap menjadi Menteri Ekonomi, sementara Menteri Perdagangan dan Industri Hiroshi Kajiyama.

Suga, putra seorang petani stroberi di prefektur utara Akita, berjanji untuk melayani kepentingan masyarakat biasa dan pedesaan.

Suga telah menjadi loyalis sejak pertama Abe menjabat perdana menteri dari 2006 hingga 2007. Masa jabatan Abe berakhir tiba-tiba karena sakit, dan Suga membantunya kembali sebagai perdana menteri pada tahun 2012.

Suga memuji diplomasi dan kebijakan ekonomi Abe ketika ditanya tentang apa yang ingin dia capai sebagai perdana menteri.

Suga, yang tidak termasuk faksi mana pun di dalam partai dan menentang faksionalisme, mengatakan dia adalah seorang pembaharu yang akan memecah kepentingan dan aturan yang menghambat reformasi.

Dia mengatakan akan mendirikan lembaga pemerintah baru untuk mempercepat transformasi digital Jepang yang tertinggal.(Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: