Rumania Resmi Terlibat Perang Dunia I Memperebutkan Transilvania

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Senin, 28 September 2020
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Pada 27 Agustus 1916, setelah Rumania mengumumkan perang terhadap Austria-Hungaria, yang secara resmi memasuki Perang Dunia I, pasukan Rumania melintasi perbatasan Kekaisaran Austro-Hungaria ke provinsi Transilvania yang banyak diperebutkan.

Dengan pecahnya perang di Eropa pada 1914, Rumania telah lama berselisih dengan Austria-Hungaria dalam masalah wilayah — khususnya Transilvania, yang secara etnis Rumania tetapi kemudian menjadi bagian dari Hungaria, seperti dikutip dari Liputan6.com (26/09/2020).

Melihat keberhasilan Rusia melawan Austria di medan perang Front Timur selama musim panas 1916, Rumania berharap dapat memasuki perang yang menguntungkan untuk mewujudkan impian lama perluasan wilayah dan persatuan nasional.

Pada 18 Agustus 1916, pemerintah Rumania menandatangani perjanjian rahasia dengan Sekutu.

Menurut ketentuannya, jika Sekutu menang, Rumania akan memperoleh Transilvania hingga Sungai Theiss, provinsi Bukovina hingga Sungai Pruth, dan seluruh wilayah Banat, semua wilayah di bawah kendali Austria-Hungaria.

Pada 27 Agustus, Rumania memenuhi kewajiban perjanjiannya dengan menyatakan perang melawan Austria-Hungaria.

Lawan Rusia

Saat pasukan Rumania membuka front perang baru di Transilvania, pasukan Inggris menekan Jerman di Sungai Somme, dan Austria tersendat melawan Rusia di timur.

Kaiser Wilhelm II dari Jerman pun merasa panik dan segera memberi tahu orang kepercayaan dekatnya bahwa “Perang telah hilang”. Dia mendapatkan kembali perspektif dengan cepat dan segera pindah untuk memperkuat posisi pertahanan Jerman. Ia juga menggantikan Erich von Falkenhayn dengan Paul von Hindenburg sebagai kepala Staf Umum Jerman pada 28 Agustus.

Dalam dua pekan, pada konferensi yang menyertakan para pemimpin Turki dan Bulgaria, Wilhelm memberikan sanksi pembentukan Komando Perang Tertinggi, yang secara efektif memberi Hindenburg perintah dari semua tentara Kekuatan Sentral dalam Perang Dunia I.

Falkenhayn yang diturunkan pangkatnya pun mengambil kendali operasi Jerman melawan Rumania.

Dalam hal ini ia bergabung dengan jenderal Jerman terkemuka lainnya, August von Mackensen.

Pada Desember 1916, Falkenhayn dan Mackensen telah memimpin pasukan mereka menuju kemenangan yang menentukan melawan Rumania, menguasai sebagian besar negara dan menduduki ibu kota, Bukares, pada 9 Desember 1916.

Meskipun pasukan Rusia memasuki Rumania pada awal tahun berikutnya, tentara Rusia berada di ambang kehancuran dengan revolusi Rusia saat itu, kebangkitan Bolshevik, dan keluarnya Rusia dari perang pada awal 1918, Rumania dipaksa untuk menyerah kepada Blok Sentral di Bukares.

Menurut Peace of Bucharest, Rumania kehilangan tanah di sepanjang pantainya ke Bulgaria serta menguasai muara Sungai Danube, yang dikomandoi Blok Sentral.

Namun, Perjanjian Versailles pada 1919 membalikkan kerugian ini. Perjanjian itu juga memberi Rumania kendali atas provinsi Transylvania yang telah lama diinginkan. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: