Reunifikasi Jerman Barat Dan Timur Usai Pecah 45 Tahun

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Selasa, 2 November 2021
loading...

Indolinear.com, Berlin – Kurang dari satu tahun setelah penghancuran Tembok Berlin, Jerman Timur dan Barat resmi bersatu kembali pada apa yang dikenal sebagai “Hari Persatuan”, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (31/10/2021).

Sejak tahun 1945, ketika pasukan Soviet menduduki Jerman timur, dan Amerika Serikat dan pasukan Sekutu lainnya menduduki Jerman barat pada akhir Perang Dunia II, Jerman yang terbagi telah menjadi salah satu simbol paling abadi dari Perang Dingin.

Beberapa episode paling dramatis dari Perang Dingin terjadi di sana. Blokade Berlin (Juni 1948-Mei 1949), di mana Uni Soviet memblokir semua perjalanan darat ke Berlin Barat, dan pembangunan Tembok Berlin pada tahun 1961 mungkin yang paling terkenal.

Dengan berkurangnya kekuasaan Soviet secara bertahap pada akhir 1980-an, Partai Komunis di Jerman Timur mulai kehilangan cengkeramannya pada kekuasaan.

Puluhan ribu orang Jerman Timur mulai melarikan diri dari negara itu, dan pada akhir 1989 Tembok Berlin mulai runtuh.

Pembicaraan Reunifikasi Pasca-runtuhnya Tembok Berlin

Tak lama kemudian, pembicaraan antara pejabat Jerman Timur dan Barat, bergabung dengan para pejabat dari Amerika Serikat, Inggris, Prancis dan Uni Soviet, mulai mengeksplorasi kemungkinan reunifikasi.

Dua bulan setelah reunifikasi, pemilihan seluruh Jerman berlangsung dan Helmut Kohl menjadi kanselir pertama Jerman yang bersatu kembali.

Meskipun tindakan ini datang lebih dari setahun sebelum pembubaran Uni Soviet, banyak pengamat menyebut reunifikasi Jerman secara efektif menandai berakhirnya Perang Dingin. (Uli)