Rapper Tupac Shakur Tewas Dalam Seteru Geng Hip Hop

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 14 Oktober 2021
loading...

Indolinear.com, Las Vegas – Bintang hip hop Tupac Shakur meninggal pada tanggal 13 September 1996 karena luka tembak yang diderita dalam penembakan di Las Vegas enam hari sebelumnya.

Bertahun-tahun setelah kematiannya pada hari ini pada tahun 1996, rapper Tupac Shakur tetap menjadi salah satu wajah dan suara yang paling dikenal dalam hip-hop.

Rilis album anumerta telah membuat namanya tetap berada di dekat puncak peringkat penjualan seumur hidup, dan upaya artistik seperti film Tupac: Resurrection 2003 telah menjaga citra dan musiknya saat ini di kalangan penggemar yang terlalu muda untuk melihat dan mendengarnya tampil saat dia masih hidup.

Karier rekamannya berakhir dengan kematiannya pada usia 25, tetapi dirinya menginspirasi artis genre musik tersebut melalui hubungannya yang ia jalin dengan rapper dan hip hop-er lain di Amerika.

Pengaruh Tupac Shakur terus bertumbuh seiring kemunculan artis-artis baru.

Namun pembunuhannya sendiri pun belum terpecahkan, dilansir dari Liputan6.com (12/10/2021).

Upaya Pembunuhan yang Gagal pada 1994

Kisah kematian Shakur pada tanggal 13 September 1996 dimulai dengan upaya pembunuhan yang gagal dua tahun sebelumnya.

Pada tanggal 30 November 1994, Tupac Shakur ditembak dan terluka parah dalam perampokan yang dilakukan oleh dua orang bersenjata di lobi sebuah gedung kantor Manhattan, tempat studio rekaman di mana ia telah menggarap album ketiganya, Me Against the World (1995).

Untuk alasan yang telah dirinci secara obsesif dalam karya-karya seperti film dokumenter Nick Broomfield tahun 2002 Biggie dan Tupac, Shakur menyalahkan serangan terhadap produser Sean “Puff Daddy” Combs dan rapper saingan Christopher Wallace — alias “The Notorious B.I.G.”

Tuduhan Shakur, dan langkah selanjutnya ke label rekaman Death Row Records yang berbasis di LA, memicu apa yang disebut perseteruan “Pantai Timur vs Pantai Barat” yang mendefinisikan skena hip-hop hingga pertengahan 1990-an.

Kronologi Penembakan dan Pembunuhan 1996

Di Las Vegas pada tanggal 7 September 1996, untuk pertandingan tinju Mike Tyson-Bruce Seldon, Shakur dan yang lainnya dalam rombongannya di lobi hotel MGM Grand terlibat dalam perkelahian kekerasan dengan seorang pria yang kemudian diidentifikasi sebagai anggota geng jalanan Bloods yang berbasis di Los Angeles.

Beberapa jam kemudian, Shakur naik sebagai penumpang di dalam mobil yang dikendarai oleh kepala Death Row Records Marian “Suge” Knight ketika sebuah Cadillac putih berhenti di samping mereka di lampu lalu lintas di Flamingo Road dan melepaskan tembakan.

Setidaknya 12 tembakan dilepaskan, empat di antaranya mengenai Shakur dan salah satunya menyerempet kepala Suge Knight. Operasi darurat di University Medical Center menyelamatkan nyawa Shakur malam itu, dan pada hari-hari berikutnya, dokter mengumumkan bahwa peluang pemulihannya telah membaik.

Namun, pada tanggal 13 September 1996, Tupac Shakur meninggal karena luka-lukanya.

Enam bulan kemudian, saingan rap Shakur, Christopher Wallace, dibunuh dalam keadaan yang sama di Los Angeles. Tidak ada penangkapan yang dilakukan sampai saat ini sehubungan dengan pembunuhan tersebut. (Uli)