Produksi Kedelai di Kabupaten Lebak Lampaui Target

antaranewscom/indolinear.com
Minggu, 27 Mei 2018

Indolinear.com, Lebak – Produksi kedelai Kabupaten Lebak, Provinsi Banten sampai Bulan April lalu melampaui target hingga menembus angka 1.943 ton dari sasaran Januari-Desember 2018 sebanyak 1.007 ton.

“Kami yakin produksi kedelai terus meningkat karena percepatan tanam berlangsung hingga Oktober mendatang,” kata Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan Kabupaten Lebak Dede Supriatna di Lebak, dikutip dari Antaranews.com, Sabtu (26/5).

Produksi kedelai sebanyak 1.943 ton dari panen seluas 2.254 hektare dengan provitas 0,86 ton /hektare.

Pemerintah daerah terus mendorong agar petani mengembangkan budi daya tanaman kedelai guna memenuhi ketersedian pangan juga peningkatan ekonomi.

Pihaknya mengapresiasi produksi kedelai melampaui target.

Apalagi, Kementerian Pertanian menyalurkan bantuan benih kepada kelompok tani.

Kemungkinan ke depan Kabupaten Lebak menjadikan sentra lumbung kedelai di Provinsi Banten.

Potensi lumbung kedelai karena didukung lahan luas.

Selain itu juga permintaan kedelai di pasaran relatif meningkat sehingga dapat mengeleminasi kemiskinan dan pengangguran.

“Kami yakin ke depan Lebak mampu berswasembada kedelai,” ujarnya.

Menurut dia, minat petani  budi daya tanaman kedelai cukup tinggi dan peluang usaha agribisnis pertanian sangat terbuka.

Bahkan, tahun 2018 menggulirkan bantuan benih kedelai seluas 4.000 hektare melalui program upaya khusus (upsus) pajale.

Pengembangan tanaman tersebut seluas 4.000 hektare dan tersebar  di 28 kecamatan dengan melibatkan ratusan kelompok tani.

“Sebagian besar petani di sini menanam kedelai di lahan darat,” katanya. (Gie)

%d blogger menyukai ini: