Pria Menyimpan Jenazah Ibunya Di Ruang Bawah Tanah Demi Dapat Uang Tunjangan

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Minggu, 12 September 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Seorang pria menyimpan jenazah ibunya di ruang bawah tanah selama satu tahun demi mendapatkan uang tunjangan.

Dilansir dari Tribunnews.com (11/09/2021), seorang wanita berusia 89 tahun yang dilaporkan menderita demensia diperkirakan meninggal dunia pada Juni 2020.

Putranya yang berusia 66 tahun, disebut menyimpan tubuh ibunya itu di ruang bawah tanah.

Jenazah tersebut diberi kompres es dan perban agar baunya tidak menyebar ke luar.

Polisi meyakini, pria itu menerima uang tunjangan milik sang ibu senilai £42.000 (Rp 826,7 juta) secara ilegal sejak Juni 2020.

Diketahui tunjangan tersebut dikirim setiap bulan.

Dugaan penipuan ini terungkap setelah seorang tukang pos yang mengantarkan uang tunjangan itu tidak diperbolehkan menemui sang ibu, jelas kepolisian.

Anaknya sendiri yang menolak untuk memperlihatkan sang ibu hingga akhirnya tukang pos mengadukannya kepada polisi.

Laporan ini memicu penyelidikan oleh pihak berwajib.

Polisi mengatakan kepada media lokal Austria, ORF, bahwa pria lansia itu juga menutupi tubuh sang ibu dengan kotoran kucing.

“Dia menutupi ibunya dengan kotoran kucing dan akhirnya mayat itu menjadi mumi,” kata petugas Helmuth Gufler.

Saat interogasi pria tersebut mengaku membekukan tubuh ibunya dengan kantong es di ruang bawah tanah untuk menghilangkan bau.

Kemudian membungkus jenazah itu menggunakan perban agar cairan tubuh terserap.

Gufler mengatakan, pria tersebut telah mengakui semua perbuatannya.

Petugas polisi ini juga menjelaskan, pria tersebut memang tidak memiliki penghasilan.

Dia diberitahu bahwa uang tunjangan akan dihentikan jika sang ibu sudah meninggal dunia.

Ini membuatnya tidak bisa membayar pemakaman ibunya atau merawat rumah yang mereka tinggali bersama.

Pria ini bahkan berbohong kepada saudaranya bahwa ibu mereka dirawat di rumah sakit.

Dia mengatakan bahwa ibunya tidak bisa dikunjungi karena mungkin tidak bisa mengenali saudaranya itu.

Berdasarkan otopsi, pria tersebut dinyatakan tidak membunuh ibunya sendiri.

Tersangka dituduh melakukan penipuan manfaat dan menyembunyikan mayat. (Uli)