Pria Bersenjata Bunuh Empat Orang Di Burkina Faso Dalam Prosesi Keagamaan

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Sabtu, 11 Juni 2022

Indolinear.com, Ouahigouya – Sejumlah pria bersenjata membunuh empat orang Katolik dalam prosesi keagamaan di utara Burkina Faso. Insiden itu terjadi selang sehari setelah seorang pemimpin agama katolik dan lima umat paroki dibunuh secara massal, kata para pejabat gereja pada Selasa 14 Mei 2019 waktu setempat.

“Parade keagamaan dengan patung Virgin Mary tengah bergerak melalui kota Ouahigouya pada Senin 14 Mei ketika sekelompok teroris mencegat prosesi, menewaskan empat jemaat dan membakar patung itu,” kata juru bicara Katedral Ouagadougou seperti dikutip dari Liputan6.com, (09/06/2022).

Menurut kantor berita Burkina Faso, AIB, para penyerang menghentikan prosesi.

“Mereka membiarkan anak di bawah umur pergi, mengeksekusi empat orang dewasa, dan menghancurkan patung itu,” lapor media tersebut mengutip seorang warga setempat.

Paul Ouedraogo selaku presiden Konferensi Episkopal Burkina Faso dan Niger, mengatakan pada pertemuan para uskup di ibu kota Ouagadougou bahwa serangan itu benar telah menewaskan empat orang.

Pembunuhan itu terjadi sehari setelah kelompok orang berisi 20 hingga 30 pria bersenjata, menurut saksi mata, masuk ke gereja Katolik di Dablo, juga di Nord Region Burkina Faso. Mereka kemudian menembak mati lima umat paroki dan seorang pendeta.

Para penyerang membakar gereja, beberapa toko dan sebuah kafe kecil sebelum menuju ke pusat kesehatan yang mereka jarah, lalu membakar kendaraan kepala perawat.

Rentetan Teror di Burkina Faso

Dua hari sebelumnya, pasukan khusus Prancis telah membebaskan empat sandera asing di Burkina Faso dalam serangan semalaman yang menelan korban dua tentara.

Dua minggu lalu, ada serangan serupa terhadap sebuah gereja Protestan di Silgadji, juga di utara Burkina Faso. Saat itu orang-orang bersenjata di sepeda motor membunuh seorang pendeta dan lima orang jemaat.

Burkina Faso semakin sering dilanda serangan mematikan yang dikaitkan dengan sejumlah kelompok militan, termasuk kelompok Ansarul Islam yang memiliki kaitan dengan Support Islam and Muslims (GSIM) dan Islamic State in the Greater Sahara (ISGS).

Serangan itu dimulai pada tahun 2015 di utara Burkina Faso, sebelum menargetkan ibu kota Ouagadougou dan daerah lain, terutama di timur.

Hampir 400 orang tewas sejak 2015 – terutama dalam serangan tiba-tiba – menurut penghitungan AFP.

Kelompok-kelompok militan kerap menargetkan pemuka agama Kristen dan juga Muslim yang mereka anggap tidak cukup radikal.

Bulan lalu, militan menyerang sekolah desa di Maitaougou, di provinsi timur Koulpelogo, menewaskan lima guru dan seorang pekerja.

Sejauh ini mantan penguasa kolonial, Prancis telah mengerahkan 4.500 tentara di Mali, Burkina Faso, Niger, dan Chad dalam misi dengan nama sandi Barkhane untuk membantu pasukan lokal mengusir para militan.

Kabar dari Burkina Faso: Militer Deklarasi Kudeta Pemerintahan

Tentara Burkina Faso mengatakan mereka mengambil alih negara itu pada Senin 24 Januari 2022, menggulingkan Presiden Roch Kabore, membubarkan pemerintah dan parlemen, menangguhkan konstitusi dan menutup perbatasannya.

Kudeta itu diumumkan di televisi pemerintah oleh Kapten Sidsore Kader Ouedraogo, yang mengatakan militer telah merebut kekuasaan sebagai tanggapan atas “penurunan situasi keamanan yang sedang berlangsung” di negara itu dan “ketidakmampuan pemerintah” untuk menyatukan penduduk.

Duduk di sampingnya mengenakan seragam militer dan baret merah adalah Letnan Kolonel Paul-Henri Damiba, seorang perwira militer senior yang diperkenalkan kepada rakyat Burkina Faso sebagai pemimpin baru mereka.

Damiba dipromosikan pada Desember 2021 oleh Kabore menjadi komandan wilayah militer ketiga negara itu, yang bertanggung jawab atas keamanan di ibu kota Ouagadougou, menurut Reuters. Dia belajar di akademi militer di Paris, dan baru-baru ini menulis buku berjudul “West African Armies and Terrorism: Uncertain Responses?”

Sementara itu, tidak disebutkan dalam pernyataan televisi tentang keberadaan Roch Kabore. Presiden Burkina Faso itu tidak terlihat di depan umum sejak pertempuran pecah pada Minggu 23 Januari di sekitar istana presiden di Ouagadougou.

Salah satu pemimpin kudeta mengatakan kepada CNN bahwa Kabore ditahan Senin 24 Januari pagi oleh tentara yang telah menguasai sebuah pangkalan militer sebelum menyerbu pekarangan istana dan melepaskan tembakan di dekat rumah presiden.

Sumber yang sama mengatakan bahwa Kabore menandatangani pengunduran dirinya dan ditempatkan di “tempat aman” di negara Afrika Barat itu.

Tapi lokasi pasti Kabore masih belum diketahui; pada Senin sore, sebuah pesan diposting dari akun Twitter-nya meminta mereka yang terlibat dalam pemberontakan untuk menurunkan senjata mereka.

“Bangsa kita sedang melalui masa-masa sulit,” kata twit itu. “Kita harus pada saat yang tepat ini, melestarikan prestasi demokrasi kita. Saya mengundang mereka yang mengangkat senjata untuk menurunkannya demi kepentingan bangsa yang lebih tinggi. Melalui dialog dan mendengarkan kita harus menyelesaikan kontradiksi kita.”

Meningkatkan Ketidakpuasan

Burkina Faso telah didera dengan kekerasan yang terkait dengan ISIS dan Al Qaeda yang telah menewaskan ribuan orang dan membuat 1,5 juta orang mengungsi, menurut UNHCR. Militer telah terpukul keras; bulan lalu setidaknya 50 anggota pasukan keamanan tewas di Sahel.

Kemarahan telah memuncak di seluruh negeri selama berminggu-minggu.

Kudeta itu terjadi satu hari setelah protes di ibu kota menuntut pengunduran diri presiden.

“Upaya kudeta ini tidak muncul begitu saja. Ini dibangun di atas ketidakpuasan yang meningkat di dalam populasi dan pasukan keamanan dengan penanganan pemerintah terhadap krisis keamanan,” kata Constantin Gouvy, seorang peneliti Burkina Faso yang bekerja untuk Clingendael Institute yang berbasis di Belanda.

Kabore telah memperjuangkan pendekatan militer pertama sejak pertama kali terpilih pada tahun 2015 dan itu tidak berhasil, katanya.

Reuters melaporkan bahwa baku tembak berkelanjutan terdengar dari kamp-kamp militer di negara Afrika Barat pada hari Minggu, ketika tentara menuntut lebih banyak dukungan untuk perjuangan mereka melawan militan Islam.

Para pengunjuk rasa keluar untuk mendukung para pemberontak pada hari Minggu dan menggeledah markas besar partai politik Kaboré, menurut kantor berita.

Pemerintah mengumumkan jam malam sampai pemberitahuan lebih lanjut dan menutup sekolah selama dua hari.

Gejolak di Burkina Faso terjadi setelah militer berhasil melakukan kudeta selama 18 bulan terakhir di tetangganya di Afrika Barat Mali dan Guinea, di mana tentara mencopot Presiden Alpha Conde September lalu.

Afrika Barat, yang hingga saat ini tampaknya telah kehilangan reputasinya sebagai “sabuk kudeta” Afrika, tetap rentan terhadap kerusuhan. Militer juga mengambil alih Chad tahun lalu setelah Presiden Idriss Deby tewas di medan perang di sana.Burkina Faso adalah salah satu negara termiskin di Afrika Barat — meskipun merupakan produsen emas.

Tentaranya telah menderita kerugian besar di tangan gerilyawan Islam, yang menguasai sebagian besar negara itu dan telah memaksa penduduk di daerah-daerah itu untuk mematuhi versi hukum Islam mereka yang keras, lapor Reuters. (Uli)

loading...