Presiden Vietnam Selatan Nguyen Van Thieu Mengundurkan Diri

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Rabu, 18 Mei 2022

Indolinear.com, Hanoi – Hari ini tercatat sejarah sebagai momen Presiden Vietnam Selatan telah dipaksa untuk mengundurkan diri dan menuduh Amerika Serikat pengkhianatan.

Dalam pidato di TV dan radio, Presiden Nguyen Van Thieu mengatakan pasukannya gagal menghentikan kemajuan Vietkong karena kurangnya dana yang dijanjikan Amerika kepadanya.

Dalam serangan pedas di AS, dia menyarankan Menteri Luar Negeri AS Henry Kissinger telah menipunya untuk menandatangani perjanjian damai Paris dua tahun sebelumnya, menjanjikan bantuan militer yang kemudian gagal terwujud.

“Pada saat perjanjian damai, Amerika Serikat setuju untuk mengganti peralatan satu per satu,” katanya, demikian dikutip dari Liputan6.com (16/05/2022).

“Tetapi Amerika Serikat tidak menepati janjinya. Apakah kata-kata orang Amerika sekarang ini dapat diandalkan?”

Dia melanjutkan: “Amerika Serikat tidak menepati janjinya untuk membantu kami memperjuangkan kebebasan dan dalam pertarungan yang sama Amerika Serikat kehilangan 50.000 pemudanya.”

Tekanan untuk Pergi

Jenderal yang merypakan seorang anti-Komunis itu pertama kali berkuasa pada tahun 1965 setelah membantu menggulingkan pemerintahan Presiden Diem pada tahun 1963 dengan dukungan AS.

Tetapi perang secara bertahap berkurang di AS dan pada saat yang sama, Thieu telah melucuti banyak lembaga demokrasi Vietnam Selatan.

Tekanan baginya untuk mengundurkan diri sangat kuat – dari politisi di Saigon serta dari negosiator perdamaian yang mewakili Vietnam Utara yang tidak akan berurusan dengan pria yang mereka anggap sebagai diktator.

Dalam beberapa bulan terakhir, Pemerintahan Revolusioner Sementara (PRG) komunis telah mengatakan bahwa Presiden Thieu harus mundur sebelum pembicaraan damai dengan Saigon dapat dimulai.

Pembicaraan Damai Berlanjut

Kepergian Presiden Thieu berarti pembicaraan damai dapat dilanjutkan.

Presiden AS Gerald Ford, bagaimanapun, membantah pemerintahnya telah meminta Presiden Thieu untuk melepaskan kekuasaan.

“Tidak ada tekanan dari saya atau siapa pun di sini. Dia membuat keputusan sendiri,” katanya dalam sebuah wawancara TV.

Pasukan Vietnam Utara telah mengepung Saigon dan pakar militer memperkirakan kota itu akan jatuh dalam beberapa minggu jika tidak berhari-hari.

Lima divisi pasukan infanteri Vietnam Selatan, satu divisi Rangers AS dan dua brigade Marinir AS di posisi sekitar Saigon kalah jumlah lebih dari dua banding satu.

Pertempuran Hari Tet di Vietnam Kejutkan Amerika Serikat

Ada begitu banyak catatan sejarah Vietnam, salah satunya adalah Pertempuran Hari Tet.

Komando Amerika Serikat di Vietnam, pada 31 Januari 1966, melaporkan lebih dari 5.000 orang tewas setelah dua hari pertempuran intensif.

Presiden Vietnam Selatan Nguyen Van Thieu telah dipaksa untuk menyatakan darurat militer, dengan pasukan komunis, di bawah Jenderal Vo Nguyen Giap, telah terus melakukan serangan berkelanjutan di beberapa front – dari Saigon di selatan ke Hue di utara.

Pihak berwenang di ibukota Vietnam Utara Hanoi, menggambarkannya sebagai, “serangan yang lebih kuat dan lebih terus menerus” daripada sebelumnya.

Intelijen Gedung Putih di Washington mengantisipasi serangan selama hari liburan Tet untuk merayakan Tahun Baru Imlek, tetapi mereka terkejut dengan intensitasnya.

Pertempuran sporadis masih dilaporkan di Saigon tetapi permusuhan utama – yang dimulai pada 18.00 waktu setempat dua hari sebelumnya – dilaporkan telah berhenti.

Korban Tewas

Menurut angka AS, 4.959 vietcong telah tewas dan 1.862 ditangkap sementara 232 tentara Amerika dan 300 tentara Vietnam Selatan telah tewas dengan 929 dan 747, masing-masing, terluka.

Pada malam sebelumnya, 19 orang tentara bunuh diri Vietcong meledakkan lubang empat kaki di dinding Kedutaan Besar AS di Saigon dan Kedutaan Besar Inggris di dekatnya mengalami kerusakan ringan.

Pasukan Vietcong juga menyerang markas staf umum Vietnam, markas Angkatan Laut, dua kantor polisi dan kediaman Duta Besar Filipina serta meledakkan stasiun radio di Saigon.

Komunikasi dalam kekacauan dan penerbangan komersial dari bandara telah dibatalkan.

Pasukan Vietnam Utara – Vietminh – telah memperkuat pengepungan mereka terhadap Khe Sanh, dekat zona demiliterisasi.

Beberapa komentator menyebut, Serangan Tet akan menghancurkan tekad Amerika dan memiliki efek yang sama pada AS dengan yang terjadi pada Prancis setelah kemenangan Vietnam Utara di Dien Bien Phu pada tahun 1954 – yang berkontribusi pada Perjanjian Jenewa akhir tahun itu.

Pemerintah Hanoi telah menawarkan pembicaraan dan gencatan senjata tujuh hari jika AS menghentikan pemboman udaranya.

Dokumen yang diambil oleh Amerika menunjukkan pasukan Vietminh telah dijanjikan mengakhiri perang pada bulan Februari. (Uli)