Presiden Truman Hapus Diskriminasi Afrika-Amerika Di Militer AS

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 27 Agustus 2020
loading...

Indolinear.com, Washington DC – Presiden Harry S. Truman menandatangani Perintah Eksekutif 9981 yang mengakhiri diskriminasi di militer AS pada tanggal 26 Juli 1948.

Perintah Truman mengakhiri praktik lama dalam kebijakan segregasi tentara berkulit hitam dan memindahkan mereka ke pekerjaan yang lebih kasar.

Orang Afrika-Amerika telah bertugas di militer Amerika Serikat sejak Perang Revolusi, tetapi ditempatkan dalam jumlah terbesar mereka selama Perang Dunia II.

Pada 31 Desember 1945, lebih dari 2,5 juta orang Afrika-Amerika telah mendaftar untuk wajib militer, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (25/08/2020).

Perempuan Afrika-Amerika menjadi sukarelawan dalam jumlah besar sepanjang perang global tersebut, menjadikan Angkatan Bersenjata AS sebagai pemberi kerja nomor satu bagi orang berkulit hitam.

Pada saat Perang Dunia II berakhir, sekitar 900.000 orang Afrika-Amerika telah bertugas di Angkatan Darat, Angkatan Udara, Angkatan Laut, Korps Marinir, Penjaga Pantai dan Korps Perawat Angkatan Darat AS.

Sejarah Truman Executive Order 9981

Veteran kulit hitam Perang Dunia II memenuhi syarat untuk mendapatkan pendidikan perguruan tinggi gratis di bawah Servicemen Readjustment Act of 1944 –rancangan legislasi yang populer dikenal RUU GI– serta manfaat lainnya, tetapi sebagian besar menghadapi diskriminasi ketika mencoba mengakses manfaat mereka.

Hal ini membuat banyak veteran memeriksa kembali perawatan mereka yang buruk saat mereka dalam masa dinas.

Setelah menyaksikan rasisme dalam masa dinas, Grant Reynolds mengundurkan diri dari tugasnya sebagai pendeta Perang Dunia II dan bergabung dengan aktivis A. Philip Randolph untuk menjadi ketua bersama Komite Melawan Jim Crow dalam Dinas dan Pelatihan Militer.

Dengan menyusun surat-surat dan telegram, mengadakan demonstrasi dan dengar pendapat, dan mengancam akan melakukan rancangan kampanye perlawanan nasional, Komite bekerja dengan kelompok-kelompok seperti Komite untuk Mengakhiri Segregasi dalam Angkatan Bersenjata dan Liga untuk Pembangkangan Sipil Tanpa Kekerasan Terhadap Segregasi Militer untuk menuntut perlakuan yang sama bagi orang kulit hitam di Angkatan Bersenjata Amerika Serikat.

Tekanan dari kelompok-kelompok ini mendorong Presiden Truman untuk membentuk Komisi Hak-Hak Sipil yang, pada Oktober 1947, mengeluarkan laporan yang menyerukan agar Komisi Praktik Ketenagakerjaan yang Adil tetap, undang-undang pajak anti-hukuman mati tanpa pengadilan dan anti-pemungutan suara, dan memperkuat Departemen Divisi Hak Sipil Keadilan.

Presiden Truman kemudian mendesak Kongres AS untuk bergerak maju dengan rekomendasi Komisi. Ketika Kongres menolak permintaannya, Truman mendorong banyak proposal sendiri.

Salah satu tindakannya yang paling signifikan adalah penandatanganan Perintah Eksekutif 9981, yang menyatakan: “Dengan ini dinyatakan sebagai kebijakan Presiden bahwa akan ada persamaan perlakuan dan kesempatan bagi semua orang dalam dinas bersenjata tanpa memperhatikan ras, warna kulit, agama atau asal kebangsaan.” (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: