Presiden AS ke Uni Soviet Untuk Dialog Historis Di Tengah Perang Dingin

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Minggu, 19 Juni 2022

Indolinear.com, Moskow – Presiden Amerika Serikat Richard Nixon tiba di Moskow pada 22 Mei 1972, sebuah perjalanan historis untuk melakukan pembicaraan dengan para pemimpin Uni Soviet di tengah Perang Dingin yang berkecamuk di antara dua negara adidaya.

Dia diberi sambutan sederhana saat dia turun dari pesawat di bandara Vnukovo bersama.

Nixon disambut oleh Presiden Soviet Nikolai Podgorny, Perdana Menteri Alexei Kosygin dan Menteri Luar Negeri Andrei Gromyko, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (17/06/2022).

Upacara dua puluh menit, di mana presiden secara singkat memeriksa penjaga kehormatan, diadakan dan disiarkan langsung oleh televisi Moskow.

Lagu kebangsaan kedua negara dimainkan dan sekelompok warga Soviet yang dipilih dengan cermat dengan patuh, tetapi diam-diam, melambaikan bendera Amerika dan Soviet.

Presiden Nixon, presiden AS pertama yang mengunjungi Moskow, dikatakan terkejut bahwa Leonid Brezhnev, sekretaris jenderal Partai Komunis, tidak berada di bandara.

Tetapi para pejabat Soviet mengatakan ketidakhadiran Brezhnev sesuai dengan protokol, karena ia tidak memegang posisi pemerintah.

Namun, setelah iring-iringan mobil berkecepatan tinggi melalui Moskow, Presiden Nixon diundang untuk pembicaraan yang tidak terjadwal dengan Brezhnev di Kremlin.

Pertemuan itu berlangsung 105 menit dan, meskipun para pejabat AS tidak akan memberikan rincian, Ronald Ziegler, sekretaris pers Gedung Putih, mengatakan kedua pria itu membahas “masalah internasional”.

Banyak pengamat berharap perang di Vietnam dan perlombaan senjata nuklir akan menjadi agenda utama.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, bendera bintang-bintang dan garis-garis Amerika berkibar di atas Istana Agung Kremlin untuk menandai kunjungan tersebut.

Jamuan Makan Malam

Pada malam harinya, Presiden Nixon dan istrinya menghadiri perjamuan di Kremlin. Pasangan itu berjalan di sepanjang karpet merah dan menaiki tangga 60 langkah ke ruang perjamuan Granovit, di mana kedua presiden minum roti panggang untuk perdamaian.

Ada perbedaan yang diketahui antara kedua orang itu dalam isu-isu seperti perang di Vietnam dan Timur Tengah.

Presiden Nixon berbicara tentang perlunya kerja sama dan timbal balik antara kedua negara dalam upaya mereka untuk menaklukkan penyakit, memperbaiki lingkungan, dan untuk memperluas hubungan perdagangan dan ekonomi bilateral.

Dia mengatakan dia ingin membuat KTT itu berkesan karena substansinya.

Dalam pidatonya ia menyinggung Vietnam: “Kita harus mengakui bahwa itu adalah tanggung jawab kekuatan besar untuk mempengaruhi negara-negara lain dalam konflik atau krisis untuk memoderasi perilaku mereka.”

Dia juga berbicara tentang kemungkinan perjanjian senjata yang, katanya “bisa mulai mengubah negara kita dari perlombaan senjata yang boros dan berbahaya dan menuju lebih banyak produksi untuk perdamaian”.

Presiden Podgorny mengatakan Uni Soviet tidak hanya menginginkan hubungan baik tetapi juga persahabatan dengan AS.

Presiden Nixon berada di Uni Soviet hingga 29 Mei 1972.

Dalam Konteks

Selama KTT selama seminggu beberapa kesepakatan antara kedua negara tercapai.

Pada tanggal 26 Mei sebuah perjanjian untuk menghentikan perlombaan senjata nuklir, yang dikenal sebagai Strategic Arms Limitation Talks (Salt), ditandatangani di Kremlin oleh Presiden Nixon dan Brezhnev.

Perjanjian itu, yang merupakan puncak dari hampir tiga tahun pembicaraan antara kedua negara adidaya membatasi masing-masing negara adidaya menjadi 200 rudal nuklir defensif dan membekukan jumlah rudal balistik antarbenua selama lima tahun ke depan.

Kesepakatan yang dirancang untuk membangun kondisi yang lebih menguntungkan untuk mengembangkan hubungan komersial dan ekonomi lainnya antara AS dan Uni Soviet juga tercapai.

Kedua negara juga sepakat untuk membuat usaha berawak bersama pertama mereka ke luar angkasa pada bulan Juni 1975.

Perjanjian lain yang berkaitan dengan insiden di laut, ilmu pengetahuan dan teknologi, kesehatan dan lingkungan juga dibuat.

Sedikit kemajuan dibuat di Timur Tengah atau Vietnam meskipun kedua belah pihak setuju untuk negosiasi lebih lanjut tentang kedua isu tersebut. (Uli)