PM Spanyol Luis Blanco Tewas Dibunuh Lewat Serangan Bom Mobil

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 20 Januari 2022

Indolinear.com, Madird – Perdana Menteri Spanyol, Laksamana Luis Carrero Blanco, tewas dalam serangan bom mobil di Madrid pada 20 Desember 1971.

Pria berusia 70 tahun, pengawalnya dan seorang pengemudi tewas seketika dan empat orang lainnya terluka setelah sebuah bom yang dikendalikan dari jarak jauh diledakkan saat dia melintas, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (18/01/2022).

Sebuah ledakan besar membuat mobil yang ditumpangi PM Spanyol itu meluncur ke udara dan mendarat di Gereja San Francisco de Borga di mana Blanco baru saja menghadiri misa.

Kendaraan itu mendarat di teras lantai dua sebuah bangunan di sisi lain gereja dan banyak kerusakan disebabkan di daerah tersebut.

Tidak ada yang segera mengakui melakukan serangan itu sesaat setelah kejadian.

Sebagai respons, pemerintah Spanyol mengumumkan tiga hari berkabung nasional dan kabinet segera mengadakan dua pertemuan darurat.

Semua bangunan umum ditutup. Keadaan darurat tidak segera diumumkan, namun semua instansi pemerintah disiagakan.

Polisi tidak mengkonfirmasi perdana menteri telah dibunuh sampai enam jam setelah serangan itu. Mereka mengatakan para pembunuh telah menggali terowongan di bawah jalan yang digunakan laksamana secara teratur sekembalinya dari misa.

Plot Pembunuhan yang Terencana dengan Baik

Polisi mengatakan para pembunuh memicu bom dari ruang bawah tanah yang berlawanan dalam upaya pembunuhan yang direncanakan dengan baik.

Kematian perdana menteri terjadi 15 menit sebelum dimulainya persidangan yang melibatkan 10 lawan utama Spanyol dari rezim diktator Franco, salah satunya seorang imam Katolik Roma.

Mereka ditangkap di Gereja Madrid 18 bulan yang lalu dan dituduh melakukan pertemuan yang melanggar hukum.

Ribuan demonstran yang marah telah berkampanye menentang kasus ini dan telah bentrok dengan polisi.

Komentator mengatakan kematian laksamana harus dilihat dalam konteks persidangan kontroversial ini dan dengan latar belakang dukungannya yang gigih terhadap rezim Jenderal Franco.

Tidak sejak Perang Saudara, yang berakhir pada tahun 1939, seorang menteri pemerintah meninggal dalam keadaan kekerasan seperti itu.

Mantan perwira angkatan laut, yang dianggap otoriter dan membenci Komunisme, dikhususkan untuk Gereja Katolik Roma.

Pascakematiannya, sang perdana menteri segera digantikan oleh wakil perdana menteri Fernandez Miranda, 57.

Dalam Konteks

Basque, sebuah kelompok nasionalis Spanyol, disalahkan atas pembunuhan itu sebagai pembalasan atas eksekusi anggota militan mereka oleh administrasi Blanco.

Luis Carrero Blanco baru menjadi perdana menteri selama sekitar enam bulan ketika dia dibunuh.

Pada bulan Juni tahun yang sama. Franco telah memisahkan tugas kepala negara dan kepala pemerintahan dan Blanco menjadi perdana menteri.

Dia telah berpengaruh dalam meningkatkan hubungan dengan kelompok monarkis, dan pengangkatannya sebagai kepala negara dianggap sebagai bagian dari proses untuk memulihkan monarki di bawah Juan Carlos.

Blanco ditentang oleh banyak orang karena menopang rezim garis keras Franco, mencekik oposisi dan untuk menentang kehidupan politik Eropa arus utama meskipun ada kemajuan negara dalam pariwisata dan perdagangan. (Uli)