Petaka Pesawat Sudan Terbakar Saat Mendarat Di Bandara Khartoum

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Minggu, 10 Juli 2022

Indolinear.com, Khartoum – Sebuah pesawat jet terbakar Selasa 10 Juni 2008 setelah mendarat di Sudan, menewaskan sedikitnya 28 orang, kata para pejabat.

Kepala Polisi Khartoum Mohammad Othman Mohammad Noor mengatakan “cacat” di pesawat Sudan Airways menyebabkannya terbakar saat mendarat.

“Api kemudian menyebabkan ledakan di pesawat,” katanya seperti dikutip dari Liputan6.com (08/07/2022).

“Ada banyak penumpang di pesawat, beberapa di antaranya selamat. Jumlah korban masih belum dipastikan…”.

Menerangi langit malam, api menghanguskan pesawat saat berada di landasan pacu di bandara, yang berada di pusat Khartoum dekat area perumahan dan bisnis.

Pejabat kamar mayat mengatakan bahwa 28 orang telah dipastikan tewas, meskipun laporan awal mengatakan bahwa lebih dari 100 telah tewas.

Polisi memperbarui informasi itu Selasa malam, mengatakan 123 orang selamat. Puluhan lainnya tidak terhitung. Ada kemungkinan bahwa beberapa dari orang-orang itu mungkin pulang begitu saja setelah melarikan diri dari pesawat yang terbakar, kata para pejabat.

Rumah sakit mengatakan mereka merawat 11 pasien dari pesawat.

Televisi Sudan melaporkan bahwa lebih dari 200 orang berada di pesawat ketika insiden itu terjadi sekitar pukul 20:45 (13:45 ET). Sudan Airways Flight 109 tiba dari Amman, Yordania, dan Damaskus, Suriah, kata pejabat keamanan bandara.

Kesaksian

Abbas al-Fadini, anggota parlemen Sudan yang berada di pesawat, mengatakan kepada Al-Jazeera bahwa “api ada di dalam pesawat.”

“Mulai dari mesin kanan lalu menjalar ke bagian dalam pesawat,” kata Abbas.

Dia duduk di depan pesawat, katanya, dan termasuk di antara mereka yang turun lebih dulu. Pramugari dan anggota awak sedang membimbing penumpang ke pintu keluar, katanya.

Beberapa penumpang yang mengalami luka ringan tetap berada di bandara, katanya.

Wartawan Andrew Heavens mengatakan kerabat mereka yang berada di pesawat telah berkumpul di bandara, berbicara di ponsel mereka dan menunggu berita ketika ambulans lewat.

John Ukec, duta besar Sudan untuk Amerika Serikat saat itu, membenarkan bahwa pesawat itu adalah penerbangan Sudan Airways yang membawa 203 penumpang dan 14 awak.

Televisi Sudan mengatakan 13 anggota kru selamat.

Pejabat Yordania mengatakan pesawat itu membawa 34 penumpang ketika meninggalkan Amman dan mengambil 169 penumpang di Damaskus. Pesawat itu melakukan pendaratan awal di luar Khartoum, di Port Sudan di Laut Merah, kata para pejabat Yordania, tetapi lepas landas lagi dan mendarat di kota itu.

Sumber di Khartoum mengatakan pesawat itu adalah Airbus A310 dengan kapasitas membawa 250 orang.

Cuaca Buruk Saat Mendarat

Cuaca di Khartoum saat pesawat berusaha mendarat sangat buruk, kata sumber tersebut. Jarak pandang rendah dan hujan lebat serta angin kencang mengikuti badai pasir besar pada hari sebelumnya.

Seorang pilot yang mendaratkan pesawat di Khartoum pada malam sebelumnya melaporkan pendaratan yang kasar, kata sumber itu, dan menambahkan bahwa ada banyak genangan air di landasan.

Badai pasir dapat menyebabkan tabrakan ketika pasir masuk ke mesin dan menyebabkannya menyala, kata pilot.

Video dari tempat kejadian menunjukkan puing-puing dilahap api. Laporan media mengatakan pendaratan awal penerbangan Sudan Airways tertunda karena cuaca, dan pesawat mendarat setelah cuaca cerah.

Nic Robertson dari CNN, yang belum lama berada di Sudan, mengatakan negara itu sedang dalam musim hujan.

“Ini adalah musim di mana Anda mendapatkan hujan badai besar … datang dengan sangat cepat,” katanya. “Masalah di Khartoum bukan hanya hujan, tetapi bercampur dengan banyak debu di udara. Khartoum tepat di tepi Gurun Sahara. Kota ini terkenal dengan badai debu besar yang bertiup. Jadi di sepanjang tahun ini, Anda mendapatkan debu, Anda mendapatkan hujan datang bersamaan. Ini kondisi yang buruk.”

Dia mengatakan bandara Khartoum sangat modern, dengan banyak lalu lintas udara yang lewat.

Jejak Kecelakaan Sudan Airways

Kecelakaan terakhir pesawat Sudan Airways adalah 8 Juli 2003, ketika sebuah Boeing 737 melaporkan masalah mesin setelah lepas landas dari Port Sudan dan melewatkan pendekatan kembali ke bandara, jatuh sekitar tiga mil jauhnya.

Seorang anak laki-laki berusia 3 tahun adalah satu-satunya yang selamat dari 117 orang di dalamnya. Itu adalah bencana udara terburuk di Sudan.

Maskapai ini telah menghubungkan Sudan dengan kota-kota di Timur Tengah dan Afrika sejak 1947. (Uli)

loading...