Petaka Kebakaran Pom Bensin Ghana, 150 Orang Lebih Tewas

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Senin, 4 Juli 2022

Indolinear.com, Accra – Petaka akibat kebakaran melanda sebuah pompa atau pom bensin di Ghana pada Rabu 3 Juni 2014. Jumlah korban tewas tercatat tak sedikit.

“Sekitar 150 orang tewas dalam kebakaran di sebuah pompa bensin di ibu kota Ghana, Accra,” kata para pejabat seperti dikutip dari Liputan6.com (02/07/2022).

Kebakaran di pompa bensin Accra pada Rabu malam itu dimulai ketika orang-orang di kota itu berusaha mengatasi hujan deras selama dua hari, yang telah menyebabkan banyak orang kehilangan tempat tinggal dan tanpa listrik.

Banjir menghambat upaya penyelamatan dan mungkin menyebabkan kebakaran, lapor wartawan BBC Sammy Darko dari Accra.

Presiden John Dramani Mahama telah mengumumkan tiga hari berkabung nasional yang akan dimulai pada Senin 9 Mei kala itu.

Diperkirakan bahwa orang-orang berada di pom bensin untuk berlindung dari hujan ketika kebakaran terjadi, kata koresponden.

Lebih dari 25 orang tewas dalam banjir, kata para pejabat.

Presiden Mahama mengunjungi pompa bensin yang terbakar dan menggambarkan kematian itu sebagai “bencana” dan “hampir belum pernah terjadi sebelumnya”.

Dia berjanji akan mengambil tindakan tegas untuk menghentikan orang-orang yang membangun di saluran air, yang tampaknya menjadi faktor penyebab bencana itu.

“Saya pikir saatnya telah tiba bagi kita untuk mengeluarkan rumah dari air dan masyarakat harus memahami bahwa perlu untuk menyelamatkan orang lain,” katanya.

Setelah pertemuan darurat kabinet dan kepala keamanan tentang cara mengatasi banjir, pemerintah mengatakan akan mengeluarkan £9 juta ($14m) untuk membantu korban banjir.

Sekolah ditutup di seluruh ibu kota dan anak-anak diminta untuk tinggal di rumah.

Bensin Mengalir ke Luar Pom

Kondektur bus Yaw Aforve sedang tidur di kendaraannya yang diparkir di pom bensin ketika api mulai menyala.

Dia mengatakan dia melompat ke air banjir dan ketika dia muncul untuk mencari udara, api membakar wajahnya.

“Saya tersapu oleh air ke sisi lain [jalan],” tambahnya. “Saya melihat begitu banyak orang berteriak dan berteriak.”

Banjir membantu menyebabkan kebakaran, kata dinas pemadam kebakaran Ghana.

Air “menyebabkan solar dan bensin mengalir menjauh dari pompa bensin, dan api dari sebuah rumah di dekatnya menyebabkan ledakan”, kata juru bicara Billy Anaglate, kantor berita Associated Press melaporkan.

Banyak rumah terendam banjir dan orang-orang berkeliaran dengan pakaian tidur mereka setelah dipaksa untuk meninggalkan tempat tidur mereka.

Seorang pria mengatakan kepada stasiun radio lokal bahwa dia telah menempatkan anak-anaknya di atas lemari untuk menyelamatkan mereka dari air yang masuk ke rumahnya.

Peramal cuaca mengatakan bahwa lebih banyak hujan akan turun.

Banjir Picu Kekacauaan

Hujan deras selama dua hari telah membuat sebagian besar kota bertekuk lutut.

Ada adegan kacau dengan mobil-mobil yang terbawa air dan banyak jalan yang ditutup.

Ratusan orang terjebak di kantor mereka dan beberapa terpaksa bermalam di mobil mereka karena lalu lintas macet.

Beberapa bagian Accra dibiarkan tanpa listrik karena gardu listrik rusak akibat banjir, yang membuat kekurangan energi yang sedang berlangsung semakin parah.

Banyak rumah terendam banjir dan orang-orang berkeliaran dengan pakaian tidur mereka setelah dipaksa untuk meninggalkan tempat tidur mereka.

Seorang pria mengatakan kepada stasiun radio lokal bahwa dia telah menempatkan anak-anaknya di atas lemari untuk menyelamatkan mereka dari air yang masuk ke rumahnya.

Peramal cuaca mengatakan bahwa lebih banyak hujan akan turun setelah kebakaran itu.

Picu Kekhawatiran

Bencana tersebut menimbulkan kekhawatiran baru atas infrastruktur kota yang tidak memadai.

Ama Boateng dari Al Jazeera, melaporkan dari Accra, mengatakan kota dan seluruh Ghana telah mengalami hujan lebat.

“Ini adalah area Accra yang sangat sibuk. Banyak orang. Banyak lalu lintas mobil. Dan karena hujan lebat orang-orang berkumpul di pom bensin ini untuk mencari perlindungan dan ledakan ini terjadi,” katanya.

Tayangan TV menunjukkan jasad-jasad ditumpuk di bagian belakang kendaraan pikap dan mayat-mayat hangus lainnya terperangkap di antara puing-puing. (Uli)

loading...