Pertama Kali, Pria Afrika-Amerika Menang Kejuaraan Tenis Wimbledon

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 6 Agustus 2020
loading...

Indolinear.com, London – Pada 5 Juli 1975, Arthur Ashe mengalahkan petenis favorit Jimmy Connors untuk menjadi orang kulit hitam pertama yang memenangkan Wimbledon, salah satu kejuaraan paling bergengsi dalam tenis.

Arthur Ashe mulai bermain tenis ketika masih kecil di kota kelahirannya di Richmond, Virginia. Setelah memenangkan beasiswa tenis ke UCLA, Ashe dibawa di bawah sayap bintang tenis Pancho Gonzales, yang mengakui potensi pemain muda itu.

Pada tahun 1968, Ashe menjadi orang kulit hitam pertama yang memenangkan kejuaraan AS Terbuka (US Open). Dua tahun kemudian, ia merebut Australian Open untuk gelar Grand Slam keduanya.

Usai tujuh tahun memenangi kejuaraan non-besar, Ashe mengarahkan pandangannya pada kemenangan di Wimbledon, salah satu kejuaraan paling terkenal di tenis, dilansir dari Liputan6.com (04/08/2020).

Arthur Ashe berusia 31 tahun pada tahun 1975, dan tampaknya sudah melewati masa jayanya, sehingga kemajuannya ke putaran final Wimbledon tahun 1975 menjadi sesuatu yang mengejutkan bagi petenis tenis.

Sementara finish terbaik Ashe di Wimbledon adalah kekalahan di semi-final pada tahun 1968 dan 1969, lawannya, Jimmy Connors yang berusia 22 tahun, adalah juara bertahan Wimbledon.

Dalam tiga pertemuan mereka sebelumnya, Connors telah menangani Ashe dengan mudah. Selain itu, Connors mendapat kemenangan semifinal yang mengesankan melawan Roscoe Tanner, yang pengamat servisnya yang menakutkan disebut yang paling sulit memukul di Wimbledon.

Meskipun banyak yang mengira dia tidak memiliki kesempatan, Ashe merumuskan rencana permainan untuk pertandingan: tidak ada yang menghantam keras. Dia berencana untuk melakukan servis kuat dan tidak memberi ampun Connors dalam permainan, selain “sampah” seperti yang dijelaskan oleh Ashe sendiri.

Penghabisan di Set Keempat

Connors memenangkan pertandingan pertama set pertama dengan menyelesaikan sisa set hanya dalam 20 menit, dengan skor akhir 6-1. Meskipun Connors memenangkan hanya satu pertandingan dari Ashe di set kedua, ia mengambil set ketiga 7-5. Keyakinannya pulih, Connors mondar-mandir di sekitar lapangan, sementara Ashe memejamkan mata di antara set, berkonsentrasi pada saat di tangan.

Akhirnya, dengan kerumunan yang terkejut mendukungnya, Ashe menghabisi Connors di set keempat, 6-4.

Ashe pensiun dari tenis kompetitif pada 1980 setelah menderita serangan jantung.

Sepanjang kariernya, ia memenangkan 51 turnamen. Dalam masa pensiunnya, Ashe menulis buku tiga jilid “A Hard Road to Glory”, pertama kali diterbitkan pada tahun 1988, yang merinci perjuangan para atlet kulit hitam di Amerika.

Pada tahun 1983, setelah operasi bypass ganda, Ashe terinfeksi HIV selama transfusi darah. Setelah mengungkapkan penyakitnya kepada dunia pada tahun 1992, ia mulai mendidik masyarakat tentang HIV dan AIDS.

Dia meninggal karena komplikasi terkait AIDS pada 6 Februari 1993. Pada tahun 1997, lapangan untuk kompetisi US Open diberi nama Stadion Arthur Ashe. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: