Perjuangan Eks TKW Sukses jadi Miliarder, Dulu Cari Tambahan Jual

FOTO: merdeka.com/indolinear.com
Rabu, 24 Maret 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Nama Farida Nurhan tentu sudah tak asing lagi didengar. Terutama bagi kalian yang suka melihat food blogger atau YouTuber yang membahas soal kuliner. Wanita yang akrab disapa Rida ini rupanya dulu pernah menjadi seorang tenaga kerja wanita (TKW).

Bahkan dia sudah menjadi pahlawan devisa negara sejak masih remaja. Penasaran dengan perjuangan eks TKW sukses menjadi seorang miliarder?

Melansir dari Merdeka.com (22/03/2021), simak ulasan informasinya berikut ini.

Kerja TKW di Luar Negeri

Siapa yang tak mengenal Farida Nurhan. Ibu satu anak ini dikenal sebagai salah satu YouTuber dan food blogger. Wanita asal Lumajang ini rupanya sempat bekerja sebagai seorang TKW. Bahkan sejak dirinya masih remaja.

“Aku dulu waktu umur 17 tahun itu ke luar negeri untuk menjadi TKW,” ungkap Farida.

Kerja di Singapura dan Hong Kong

Farida mengungkapkan, dia pernah bekerja di dua negara. Pertama dia bekerja sebagai TKW di Singapura selama 11 bulan. Kemudian, dia dipindah oleh majikannya untuk ikut dengan adiknya di Hong Kong.

“Jadi aku dulu kerja di Singapura 11 bulan. Habis itu ya nasib kali, aku sudah niat kerja habis itu adiknya bos ku yang di Singapura tinggal di Hong Kong, aku dikirim ke Hong Kong. Kerja di Hong Kong, ya tetap jadi TKW,” jelasnya.

Belajar Bahasa Inggris

Menjadi seorang TKW tentu tak mudah. Apalagi bahasa yang digunakan di sana jauh berbeda dengan Indonesia. Namun, hal itu tak menyurutkan semangat Farida. Dia sudah belajar bahasa Inggris sebelum berangkat ke luar negeri.

“Lah tapi kan dari bahasa dulu enggak tahu bahasa Inggris kan tapi? Nah itu jadi belajarnya waktu di Singapura?” tanya Ussy Andhika.

“Itu dia, dasarnya memang aku terlahirkan menjadi anak smart. Jadi kan dari SMP sudah belajar seminggu 2 kali bahasa Inggris. Terus waktu ada di PT, Agensi ya diajarin bahasa Inggris sedikit-sedikit. Setiap hari di Singapura bahasa Inggris akhirnya bisa,” jawabnya.

“Dan kebetulan di Hong Kong kerjaan ku itu mengharuskan aku kaya harus bahasa Inggris gitu. Bukan bahasa Cantonese,” sambungnya.

Pernah Jual Rokok

Belum berhenti di situ, Farida juga tetap mencari tambahan uang saat menjadi TKW. Dia mengaku pernah berjualan rokok saat di Hong Kong. Tak tanggung-tanggung, dia berjualan dari pagi di hari libur. Uang yang diperolehnya pun lantas dikumpulkan untuk ditabung.

“Kalau aku hari Minggu di Hong Kong jual rokok,” kata Farida.

“Aku tahu yang kumpul-kumpulnya di Victoria Park,” kata Ussy Andhika.

“Jadi di situ pembantu-pembantu di sana malas lah kalau hari Minggu maunya duduk-duduk saja, kumpul-kumpul. Aku bawa ransel ke Toko Indonesia bawa rokok, tak jual itu dari pagi sampai sore. Dan itu uangnya aku tabung semuanya,” papar Farida. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: