Perampokan Kereta Terbesar dalam Sejarah Inggris, 2 Juta Pound Lenyap

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 9 September 2021
loading...

Indolinear.com, Glasgow – Pencuri menyergap kereta pos tujuan Glasgow – Euston dan mencuri ribuan uang poundsterling di dalamnya pada 8 Agustus 1964 dan dikenal sebagai apa yang disebut dengan ‘Perampokan Kereta Besar’.

Bank memperkirakan mereka telah kehilangan lebih dari £ 2m dalam uang kertas dan tidak dapat dilacak dalam serangan terbesar yang pernah ada di kereta Inggris, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (07/09/2021).

Kereta Kantor Pos – yang dikenal sebagai Up Special – telah berjalan setiap malam, tanpa gangguan, selama 125 tahun sampai dihentikan oleh lampu merah pada 0315 GMT di Buckinghamshire.

Masinis Jack Mills, 58, telah dibawa ke rumah sakit di Aylesbury dengan luka di kepala setelah dipukul oleh para perampok, yang menurut polisi bertopeng dan dipersenjatai dengan tongkat dan besi.

Tetapi sebagian besar dari 75 pemilahan surat yang bekerja di kereta tidak menyadari insiden 20 menit ketika pencuri membongkar mesin dan dua gerbong depan kereta dan mengantar mereka ke Jembatan Bridego satu mil jauhnya.

Di sana mereka masuk ke gerbong kedua – menahan empat pekerja pos di dalam – dan memuat 120 surat dan kantong uang ke dalam truk yang menunggu di jalan di bawahnya.

Penyelidik – termasuk Polisi Buckinghamshire, Polisi Transportasi Inggris dan Kantor Pos – berada di tempat kejadian, dekat Cheddington, pada keesokan pagi harinya dan menemukan sinyal telah dirusak dan kabel telepon dipotong.

Detektif Superintendent dari Buckinghamshire CID mengatakan: “Ini jelas merupakan operasi yang direncanakan dengan cemerlang.”

Hadiah yang berjumlah rekor £ 260.000 telah ditawarkan oleh perusahaan asuransi, bank dan Kantor Pos untuk informasi yang mengarah pada penangkapan pelaku dan uang yang dicuri.

Kepala Pos Jenderal Bevins menjelaskan perampokan itu mungkin merupakan “pekerjaan orang dalam” dan telah menyerukan penyelidikan “penuh dan mendesak” ke dalam keamanan di kereta Royal Mail.

Dalam Konteks

Jumlah total yang dicuri dalam insiden itu berjumlah £ 2.6m dalam pencurian yang dikenal sebagai Perampokan Kereta Besar.

Setelah operasi polisi besar-besaran, tempat persembunyian geng yang ditinggalkan ditemukan di Leatherslade Farm di Bedfordshire.

Hanya lebih dari enam bulan kemudian 12 – dari total 15 pelaku – pencuri dijatuhi hukuman penjara berjumlah lebih dari 300 tahun.

Dalang perampokan, Bruce Reynolds, menghindari penangkapan sampai 1969, ketika dia diberi hukuman 10 tahun.

Sementara itu dua kaki tangannya – Charlie Wilson dan Ronnie Biggs – melarikan diri.

Biggs baru kembali ke Inggris pada tahun 2001 untuk perawatan medis dan dipenjara untuk menjalani sisa hukuman 28 tahun penjaranya. Dia dibebaskan pada Agustus 2009 dengan alasan empati setelah menderita beberapa stroke.

Jack Mills tidak pernah bekerja lagi dan meninggal pada tahun 1970. (Uli)