Perairan Nusakambangan Diserbu Buaya, Nelayan Diimbau Tidak Melaut Sendirian

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Senin, 3 Juni 2019

Indolinear.com, Cilacap – Nelayan kecil dengan perahu kurang dari 5 Gross Ton (GT) dan pencari kerang dinilai paling rawan menjadi korban serangan buaya muara (Crocodylus porosus) yang baru-baru ini terpantau berkeliaran di perairan Laguna Segara Anakan, Cilacap, Jawa Tengah.

Hal tersebut diungkapkan Ketua Kelompok Nelayan Pandanarang, Teluk Penyu, Tarmuji dilansir dari Tribunnews.com (02/06/2019).

Tarmuji mengungkapkan, dalam sepekan terakhir, pihaknya telah mendapat 10 kali laporan dari nelayan terkait perjumpaan dengan predator air tersebut.

“Dari hasil laporan dan pantauan lapangan, buaya ini sering terlihat di titik antara Laguna Segara Anakan dan Bengawan Donan, di perairan antara Cilacap dan Nusakambangan,” katanya.

Tarmuji yang juga menjabat ketua Masyarakat Mitra Polisi Kehutanan (MMP) Cilacap telah berupaya untuk memberikan sosialisasi kepada masyarakat di sekitar pesisir.

Meski demikian, dia masih menaruh kekhawatiran kepada nelayan kecil dan pencari kerang.

“Khawatir sama pencari kerang dan nelayan (perahu kecil), soalnya mereka cari ikan di sekitar Segara Anakan dan tepi rawa-rawa, padahal di situ habitat yang disukai buaya,” jelasnya.

Secara terpisah, Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Resort Cilacap, Endi Suryo menuturkan, pihaknya telah melakukan pemantauan selama beberapa pekan terakhir.

Dia memperkirakan buaya muara yang terpantau di perairan Nusakambangan-Cilacap tersebut hanya berjumlah satu ekor. “Ukurannya sekitar dua meter, usianya sekitar 10 tahun,” katanya.

Menyusul kemunculan buaya di perairan Nusakambangan, Cilacap tersebut, Endi mengimbau masyarakat meningkatkan kewaspadaan.

Para nelayan diharapkan tidak melaut seorang diri.

“Nelayan diimbau untuk tidak melaut sendirian, dengan harapan jika terjadi perjumpaan bahkan konflik dengan buaya ini dapat saling melindungi,” imbau Endi. (Uli)