Peraih Nobel Fisika 2014 Dan Pengembang LED Biru Meninggal Dunia

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Senin, 5 April 2021
loading...

Indolinear.com, Tokyo – Profesor Isamu Akasaki meninggal dunia karena penyakit pneumonia di sebuah rumah sakit di Kota Nagoya, Kamis (1/4/2021) dalam usia 92 tahun.

Profesor Isamu Akasaki dan Universitas Meijo mengembangkan dioda pemancar cahaya (LED) biru dan LED biru GaN dengan kecerahan tinggi memenangkan Hadiah Nobel Fisika 2014.

Isamu Akasaki lahir di Chiran, Kawanabe, Kagoshima, Minamikyushu.

Dia adalah Profesor Tetap Universitas Meijo, merupakan lulusan dari Fakultas Sains, Universitas Kyoto melalui sistem lama Kagoshima Nichu (sekarang SMA Konan) dan sistem lama Sekolah Menengah Tujuh (sekarang Universitas Kagoshima) dari Sekolah Dasar Dairyu di Kota Kagoshima.

Setelah bekerja sebagai asisten profesor di Universitas Nagoya dan Matsushita Electric Industrial Co., Ltd. (sekarang Panasonic) Tokyo Research Institute, dia telah menjadi profesor di Fakultas Teknik, Universitas Nagoya sejak tahun 1981.

Sejak 1992, Isamu Akasaki menjadi profesor emeritus di Universitas Doshisha dan profesor di Universitas Meijo, dilansir dari Tribunnews.com (03/04/2021).

Pada tahun 1973, ketika dia menjadi peneliti di industri yang sama, dia fokus pada galium nitrida sebagai bahan semikonduktor untuk LED biru.

Meskipun sulit untuk mengkristal dan banyak peneliti menyerah, dia menekankan “kebaikan” membuatnya menjadi orang yang kokoh dan stabil.

Lalu melanjutkan penelitian dengan Hiroshi Amano, seorang profesor di Universitas Nagoya yang ikut memenangkan Hadiah Nobel.

Kemudian ia mengumumkan LED biru kecerahan tinggi pertama di dunia pada tahun 1989 dan juga  LED biru GaN dengan kecerahan tinggi.

Hal tersebut  membuka jalan bagi kehidupannya dan masyarakat luas untuk penggunaan praktis.

Pada tahun 2002, mendapatkan penghargaan bintang Orde Matahari Terbit (Order of the Rising Sun), Sinar Emas dari Hadiah Ketiga.

Akasaki dianugerahi Penghargaan Kyoto dalam bidang Teknologi Maju pada 2009, dan IEEE Edison Medal pada 2011.

Pada tahun 2011, Penghargaan Khusus Ordo Kebudayaan dan Penghargaan Kebudayaan Jepang Selatan.

Pada 2015, ia menerima Penghargaan Kehormatan Warga Prefektur, Gelar Kewarganegaraan Kehormatan Kota Minamikyushu, dan Penghargaan Kehormatan Warga Kagoshima.

Pada tahun 2021, Akasaki, bersama dengan Shuji Nakamura, Nick Holonyak, M. George Craford dan Russell D. Dupuis dianugerahi “Queen Elizabeth Prize for Engineering”  untuk kreasi dan pengembangan pencahayaan LED, yang menjadi dasar dari semua teknologi pencahayaan solid state. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: