Penggeledahan Rumah Van der Sloot Atas Hilangnya Seorang Gadis

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 15 Juli 2021
loading...

Indolinear.com, Mountain Brook – Pada hari yang sama di tahun 2005, lebih dari dua minggu setelah remaja Amerika Natalee Holloway menghilang saat dalam perjalanan kelulusan sekolah menengah ke pulau Aruba di Karibia, polisi di sana menggeledah rumah Joran Van der Sloot yang berusia 17 tahun, salah satu dari yang terakhir yang dikenal melihat wanita muda itu.

Meskipun Van der Sloot akan muncul sebagai tersangka utama dalam kasus ini, dia tidak pernah didakwa. Hilangnya Holloway menarik perhatian media besar-besaran di Amerika Serikat; Namun, tubuhnya tidak pernah ditemukan, dan pada tahun 2012 dia dinyatakan meninggal secara hukum.

Mengutip dilansir dari liputan6.com (13/07/2021) Holloway (18) dari Mountain Brook, Alabama, terakhir terlihat meninggalkan bar dan restoran Aruban bersama Van der Sloot dan dua temannya, Deepak Kalpoe (21) dan Satish Kalpoe (18) pada dini hari tanggal 30 Mei sebelum dikabarkan menghilang.

Para pemuda itu awalnya mengklaim bahwa mereka meninggalkan Holloway itu di hotelnya sekitar jam d pagi; namun, ketiganya, yang ditangkap pada 9 Juni, kemudian mengubah cerita mereka. Van der Sloot dilaporkan mengaku sendirian dengan Holloway di pantai pada 30 Mei, setelah ditinggalkan di sana oleh saudara-saudara Kalpoe, tetapi mengatakan dia tidak pernah menyakitinya.

Setelah hakim menilai tidak cukup bukti untuk menahan mereka, Kalpoes dibebaskan dari tahanan pada awal Juli. Van der Sloot, yang lahir di Belanda dan dibesarkan di Aruba yang berbahasa Belanda, dibebaskan pada bulan September.

Serangkaian tersangka tambahan ditahan tetapi tidak ada tuntutan yang diajukan.

Kembali Tertangkap Karena Kasus Pembunuhan yang Berbeda

Pada tahun 2007, polisi menangkap kembali Van der Sloot dan Kalpoes sehubungan dengan hilangnya Holloway, tetapi sekali lagi segera membebaskan mereka karena tidak cukup bukti.

Tahun berikutnya, sebuah program televisi Belanda menayangkan rekaman yang dibuat secara rahasia di mana Van der Sloot menuduh Holloway telah pingsan di pantai, dan bahwa setelah gagal menghidupkannya kembali, dia telah membuang tubuhnya. Ia kemudian mencabut pernyataan tersebut.

Pada tanggal 3 Juni 2010, Van der Sloot ditangkap di Amerika Selatan sehubungan dengan pembunuhan Stephany Flores yang berusia 21 tahun, di Lima, Peru. Flores dibunuh pada 30 Mei 2010, tepat lima tahun setelah Holloway hilang.

Van der Sloot bertemu dengan mahasiswa Peru di kasino Lima saat dia berada di sana untuk turnamen poker. Setelah Flores ditemukan tewas di kamar hotel, dipukuli dan dengan leher patah, video pengawasan hotel mengaitkan pria Belanda itu dengan kejahatan tersebut.

Setelah penangkapannya, dia mengakui kepada pihak berwenang Peru bahwa dia telah membunuh Flores setelah sebuah pertengkaran. Namun, dia kemudian menarik kembali pengakuan ini, mengatakan dia takut dan bingung ketika dia membuatnya.

Pada hari Van der Sloot ditangkap di Amerika Selatan, pihak berwenang AS mengeluarkan surat perintah penangkapannya sehubungan dengan rencana untuk memeras $250.000 (Rp 3,6 miliar) dari keluarga Holloway dengan imbalan mengungkapkan lokasi jenazahnya

Pada 11 Januari 2012, Van der Sloot, yang berada di balik jeruji besi di Peru sejak penangkapannya pada Juni 2010, mengaku bersalah di ruang sidang Lima atas pembunuhan Flores. Pengacaranya berpendapat bahwa orang Belanda itu membunuh Flores karena “trauma psikologis yang ekstrem” setelah dituduh dalam penghilangan Holloway.

Van der Sloot divonis 28 tahun penjara.

Satu hari sebelum hukuman di Peru, seorang hakim di Birmingham, Alabama, menandatangani perintah yang menyatakan Natalee Holloway secara hukum mati. Hakim membuat keputusan atas permintaan ayah Holloway, sehingga dia bisa menyelesaikan harta putrinya. (Uli)