Pemimpin Kontroversial Grenada Tumbang Oleh Kudeta Partai Oposisi

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Jumat, 8 April 2022

Indolinear.com, Jakarta – St. George – Kudeta di negara pulau di Karibia Grenada pada 13 Maret 1979 berhasil menggulingkan Perdana Menteri kontroversial negara itu, Sir Eric Gairy.

Sir Eric berada di PBB di New York ketika dia digulingkan.

Setelah awalnya menyangkal ada sesuatu yang salah, Sir Eric, 56, mengatakan para pemimpin kudeta telah menembak mati seorang tentara dan seorang polisi dan mengambil empat sandera, termasuk salah satu menterinya.

Dia telah meminta bantuan AS dan Inggris untuk menangkap apa yang dia gambarkan sebagai “sekelompok kecil Komunis”, demikian seperti dikutip dari Liputan6.com (06/04/2022).

Kudeta itu diyakini telah dilakukan oleh anggota partai New Jewel, sebuah kelompok oposisi sayap kiri di parlemen Grenada.

Pemimpin mereka, Maurice Bishop, telah menyiarkan kudeta secara teratur di Radio Grenada – berganti nama menjadi Radio Free Grenada – sejak pengambilalihan yang berlangsung pagi hari.

Bishop telah meminta warga Grenada untuk tetap tenang dan telah berjanji bahwa semua “kebebasan demokratis” akan sepenuhnya dipulihkan.

Menggambarkan dirinya sebagai perdana menteri baru, Bishop mengatakan seluruh negeri telah diambil dengan paksa sebelumnya oleh “kekuatan revolusioner rakyat”.

Polisi telah menyerah dan menteri kabinet terkemuka telah ditangkap, tambah Bishop.

Grenada, yang paling selatan dari Kepulauan Windward, memiliki populasi 100.000.

Mereka merdeka dari Inggris pada tahun 1974 tetapi masih menjadi anggota Persemakmuran.

Sir Eric Gairy diangkat sebagai pemimpin negara pada tahun 1967 dan kemudian perdana menteri setelah kemerdekaan.

Dia adalah favorit Presiden AS Richard Nixon tetapi posisinya telah jatuh dalam beberapa tahun terakhir sebelumnya setelah tuduhan terus-menerus tentang pelanggaran hak asasi manusia dan korupsi.

Banyak keluhan hak asasi manusia telah diletakkan di pintu unit perlindungan pribadi Sir Eric, yang dikenal sebagai “pasukan Mongoose”.

Anggotanya disalahkan atas kematian ayah pemimpin kudeta Maurice Bishop selama kekerasan pada hari pulau itu merdeka.

Dalam Konteks

Maurice Bishop memerintah Grenada selama empat tahun ke depan.

Rezimnya menjalin hubungan yang lebih dekat dengan Kuba dan Rusia yang menyebabkan kecurigaan Amerika.

Pada bulan Oktober 1983 Maurice Bishop dibunuh oleh pendukung wakilnya, Bernard Coard, yang membenci upaya untuk memperbaiki hubungan dengan AS.

Belakangan bulan itu 6.000 tentara AS menyerbu Grenada.

Coard dan istrinya Phyllis termasuk di antara 19 pejabat pemerintah dan militer yang diadili atas pembunuhan Bishop dan sepuluh orang lainnya.

Coards dan 12 lainnya dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati, kemudian diubah menjadi penjara seumur hidup.

Sebuah pemilihan yang diadakan pada tahun 1984 dimenangkan oleh partai Nasional Baru (NNP) kiri-tengah yang dipimpin oleh Herbert Blaize.

NNP tetap berkuasa sejak saat itu – yang dipimpin oleh Keith Mitchell. (Uli)

Berita Menarik Lainnya

loading...