Pembantaian Di Teater Bataclan Oleh Teroris ISIL Di Paris

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Selasa, 14 Desember 2021

Indolinear.com, Paris – Pada 13 November 2015, kelompok Islamic State of Iraq and the Levant (ISIL) atau yang sekarang dikenal dengan ISIS melakukan serangkaian serangan teroris di seluruh Paris, menewaskan 131 dan 400 orang lebih terluka.

Insiden itu adalah hari paling mematikan di Prancis sejak Perang Dunia II, dan juga yang paling mematikan. Operasi ISIL telah dilakukan di Eropa, bahkan hingga saat ini.

Tahun 2015 merupakan sejumlah serangan teroris besar di Prancis dan sekitarnya. Pada Januari, kelompok Al-Qaeda dari Semenanjung Arab melakukan lima serangan terpisah di seluruh kota, yang paling parah terjadi di kantor surat kabar satir, Charlie Hebdo.

Bulan-bulan berikutnya, teroris menyerang pusat komunitas Yahudi di Nice. Pada Agustus, penumpang mencegah seorang jihadis yang mengidentifikasi diri untuk melakukan penembakan kereta api dari Amsterdam ke Paris.

Lalu, pada 31 Oktober ISIL mengaku bertanggung jawab atas pemboman Metrojet Penerbangan 9268 dalam perjalanan ke St. Petersburg, yang menewaskan 224 orang, seperti dilansir dari Liputan6.com (12/12/2021).

Puncak Kebangkitan Kelompok ISIL di Eropa

Serangan pada 13 November dimulai dengan serangkaian bom bunuh diri di luar Stade de France, di mana tim nasional sepak bola Prancis bermain melawan Jerman dengan kehadiran Presiden François Hollande.

Satu orang tewas, tetapi pertumpahan darah lebih lanjut dapat dihindari karena para pengebom gagal memasuki stadion.

Serangan itu disusul dengan serangkaian penembakan dan pengeboman lainnya di restoran-restoran yang lebih dekat dengan pusat kota, yang berujung pada pembantaian dan penyanderaan di teater Bataclan di tengah konser rock yang terjual habis.

Setelah lebih dari dua jam, polisi Prancis menyerbu teater, mengakibatkan kematian tiga penyerang. Saat Prancis berduka, pemerintahnya mengumumkan keadaan darurat dan meningkatkan kampanye pengebomannya terhadap ISIL.

Pada tanggal 18 November, salah satu dari serangkaian penggerebekan polisi di seluruh wilayah mengakibatkan kematian Abdelhamid Abaaoud, yang diduga sebagai dalang serangan tersebut.

Abaaoud memegang kewarganegaraan ganda, yakni Belgia dan Maroko, sementara tujuh dari sembilan penyerang Paris adalah Belgia atau Prancis. Para pelaku memiliki hubungan dengan sel ISIL di Brussel, yang mengoordinasikan sejumlah serangan di Eropa termasuk serangkaian bom bunuh diri di ibu kota Belgia pada Maret tahun berikutnya.

Meskipun sejumlah penusukan dan serangan yang diilhami oleh ISIL, biasanya oleh satu atau dua pelaku yang terisolasi, terjadi di seluruh Prancis sepanjang 2016 dan 2017, serangan Paris merupakan tanda puncak aktivitas ISIL di Eropa. (Uli)