Pakistan Melantik Hakim Mahkamah Agung Wanita Pertama Ayesha Malik

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Selasa, 25 Januari 2022

Indolinear.com, Pakistan – Ayesha Malik resmi dilantik sebagai Hakim Mahkamah Agung di pengadilan tertinggi Pakistan.

Ayesha Malik menjadi hakim wanita pertama Mahkamah Agung Pakistan.

Pelantikan Ayesha menjadi sebuah peristiwa penting di Pakistan, di mana para aktivis mengatakan hukum sering diterapkan terhadap wanita.

Mengutip dari Tribunnews.com (24/01/2022), Malik (55) menghadiri upacara di ibu kota Islamabad di mana dia sekarang duduk di bangku bersama 16 rekan pria di pengadilan tertinggi Pakistan.

“Ini langkah maju yang besar,” kata pengacara dan aktivis hak-hak perempuan Nighat Dad kepada kantor berita AFP.

“Ini adalah sejarah yang sedang dibuat untuk peradilan Pakistan.”

Ayesha menempuh pendidikan di Universitas Harvard dan menjabat sebagai hakim pengadilan tinggi di kota Lahore, Pakistan timur selama dua dekade terakhir.

Dia telah dikreditkan dengan memutar kembali adat-istiadat hukum patriarki di yurisdiksi provinsi Punjab-nya.

Tahun lalu, dia melarang tes keperawanan yang sangat invasif dan secara medis didiskreditkan yang digunakan pada wanita yang dilaporkan diperkosa atau diserang secara seksual.

Perempuan di Pakistan berjuang untuk keadilan dalam kasus pemerkosaan dan penyerangan seksual dan tes itu dilihat sebagai cara untuk menyelidiki pihak berwenang untuk mendiskreditkan korban dengan mencela karakter mereka.

Pengangkatan Ayesha ke pengadilan tertinggi di Pakistan mungkin membuka jalan bagi lebih banyak perempuan untuk memasuki pengadilan yang secara historis konservatif dan didominasi laki-laki di republik mayoritas Muslim itu.

“Dia telah mendobrak semua hambatan dalam sistem peradilan dan itu akan memungkinkan perempuan lain dalam sistem untuk bergerak maju,” kata pengacara dan aktivis hak-hak perempuan Khadija Siddiqi.

“Saya berharap ini akan mengarah pada lebih banyak keputusan yang berpusat pada perempuan oleh pengadilan di masa depan.”

Tetapi pengangkatannya telah terperosok dalam kontroversi selama empat bulan terakhir, dengan klaim bahwa dia melompati antrian kandidat pria yang lebih senior yang memenuhi syarat untuk jabatan itu.

Awal bulan ini, Dewan Pengacara Pakistan melakukan pemogokan untuk memprotes pencalonan Ayesha.

Ayesha Malik telah dilantik pada upacara pengambilan sumpah di dalam gedung Mahkamah Agung pada hari Senin.

Sumpah diberikan kepada Hakim Ayesha oleh Ketua Hakim Pakistan Gulzar Ahmed, sementara Hakim Umar Ata Bandial, yang telah dinominasikan sebagai hakim tinggi Pakistan berikutnya, dan hakim MA lainnya, juga menghadiri upacara tersebut.

Pada kesempatan tersebut, CJP Ahmed mengatakan bahwa tidak ada yang dapat mengambil pujian atas penunjukan Hakim Ayesha sebagai hakim MA.

“Keadilan Ayesha telah ditunjuk berdasarkan kemampuannya,” kata CJP.

Komisi Yudisial Pakistan (JCP) telah menyetujui pencalonan Hakim Ayesha Malik untuk pengangkatannya sebagai hakim MA dengan suara lima banding empat, pada hari Kamis.

Ayesha telah secara resmi diangkat ke pangkat hakim pengadilan puncak pada hari Jumat.

Persetujuan akhir mengenai pengangkatan Hakim Ayesha Malik telah dikirim ke Komite Parlemen untuk Hakim, setelah itu Komisi Yudisial Pakistan (JCP) akhirnya menyetujui pencalonan Hakim Ayesha Malik untuk pengangkatannya sebagai hakim MA.

Pengangkatan Hakim Ayesha sebagai hakim MA tidak terbukti mudah karena pengacara dari seluruh negeri telah menentang promosinya yang menjadikan senioritas sebagai dasar, karena ia berada di peringkat keempat di Pengadilan Tinggi Lahore dalam hal senioritas.

Dewan Pengacara Pakistan telah mengumumkan pemogokan terhadap penunjukan Ayesha Malik.

Dari 17 hakim yang diangkat di Mahkamah Agung, Hakim Ayesha Malik telah dicalonkan untuk kursi yang kosong setelah Hakim Mushir Alam pensiun pada 17 Agustus.

CJP dan Ketua Pengadilan Tinggi Lahore telah mengusulkan nama Ayesha Malik, yang juga disetujui oleh Hakim Ayesha secara tertulis.

Profil Singkat Ayesha Malik

Lahir pada tahun 1966, Ayesha Malik menyelesaikan pendidikan dasarnya dari sekolah-sekolah di Paris, New York, dan Karachi, menurut situs web LHC .

Ayesha menyelesaikan BCom-nya dari Government College of Commerce and Economics, Karachi, dan belajar hukum di Pakistan College of Law, Lahore.

Dia melakukan LLM dari Harvard Law School dan juga bekerja dengan Fakhurddin G Ebrahim.

Ayesha telah hadir di pengadilan tinggi, pengadilan negeri, pengadilan perbankan, pengadilan khusus, dan pengadilan arbitrase.

Dia dipanggil sebagai saksi ahli dalam kasus hukum keluarga yang dilakukan di Inggris dan Australia yang menyangkut masalah hak asuh anak, perceraian, hak-hak perempuan, dan perlindungan konstitusional bagi perempuan di Pakistan.

Ayesha memberikan penilaian penting kembali pada Juni 2021, ketika dia telah menyatakan tes keperawanan untuk pemeriksaan korban kekerasan seksual “ilegal dan bertentangan dengan Konstitusi Pakistan.”

Sebuah bangku tunggal yang dipimpin oleh Hakim Malik mengumumkan putusan dalam serangkaian petisi, yang diajukan pada Maret dan Juni 2020 oleh aktivis hak bersama dengan anggota parlemen PML-N. (Uli)