Pakar Hukum Tata Negara Menyebutkan Partisipasi Publik Pada RKUHP Justru Untungkan Pembuat UU

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Minggu, 26 Juni 2022

Indolinear.com, Jakarta – Pakar Hukum Tata Negara Bivitri Susanti mengatakan bahwa partisipasi publik dalam penyusunan Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP) akan sangat menguntungkan para pembentuk undang-undang.

Pasalnya mereka akan mendapat riset dan kontribusi pemikiran secara gratis.

“Justru partisipasi itu menguntungkan bagi pembentuk undang-undang. Karena mereka akan mendapat riset gratis, akan dapat kontribusi pemikiran yang luar biasa dari kelompok-kelompok yang memperhatikan ini,” kata Bivitri dalam diskusi daring Polemik Trijaya, dilansir dari Tribunnews.com (25/06/2022).

Hal tersebut ia sampaikan karena sebagian Anggota DPR justru menganggap partisipasi publik dalam penyusunan RKUHP hanya akan membuat kegaduhan.

Oleh karena itu, ia menyebut bahwa ketakutan tersebut bisa disingkirkan dengan berkaca dari pengalaman pembahasan RUU Tindak Pidana Kekerasa Seksual.

“Saya ingin mengingatkan kalau ketakuan itu bisa disingkarkan dengan pengalaman pak Wamenkumham sendiri dalam pembahasan RUU Tindak Pidana Kekerasan Seksual,” ujar dia. (Uli)

loading...