Oxford Akan Lakukan Uji Coba Vaksin Covid-19 Pada Anak-anak

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Rabu, 17 Februari 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Uji coba vaksin virus corona (Covid-19) akan segera dimulai pada bayi yang baru lahir serta wanita hamil di Amerika Serikat dan Kanada.

Produsen vaksin Janssen, bagian dari raksasa farmasi Johnson and Johnson, berencana menguji kemanjuran vaksin pada anak-anak yang lebih muda.

Ibu hamil juga dilaporkan menjadi target sasaran uji coba.

Kepala vaksin virus di Janssen, Hanneke Schuitemaker, mengatakan wacana untuk menyetujui studi tentang efek vaksin kemungkinan akan mencakup bayi “pada titik tertentu jika semuanya berjalan dengan baik”.

Langkah itu diambil ketika para peneliti di Oxford-AstraZeneca akan memulai tes pada anak-anak berusia enam tahun akhir bulan ini.

Ada dorongan dari para ahli untuk terus mencaritahu mengenai respons imun terhadap segala usia, dilansir dari Liputan6.com (16/02/2021).

Uji klinis baru – yang akan dimulai akhir bulan ini – akan menggunakan 300 sukarelawan untuk menilai suntikan, yang dikenal sebagai vaksin ChAdOx1 nCoV-19.

Sasarannya ialah anak-anak hingga remaja hingga usia 17 tahun, Mail on Sunday melaporkan.

Vaksin Covid-19 dari Oxford adalah satu dari tiga vaksin yang telah disetujui untuk digunakan pada orang dewasa di Inggris, bersama dengan yang dari Pfizer / BioNTech dan Moderna.

Andrew Pollard, profesor infeksi dan kekebalan pediatrik, dan kepala penyelidik pada uji coba vaksin Oxford, mengatakan:

“Meskipun sebagian besar anak relatif tidak terpengaruh oleh virus corona dan tidak mungkin menjadi tidak sehat dengan infeksi, penting untuk menetapkan keamanan dan respons kekebalan vaksin pada anak-anak dan remaja karena beberapa anak dapat memperoleh manfaat dari vaksinasi.”

“Uji coba baru ini akan memperluas pemahaman kita tentang pengendalian SARS-CoV2 ke kelompok usia yang lebih muda.”

Vaksinasi pertama dalam uji coba akan dilakukan bulan ini, dengan 240 anak menerima vaksin dan yang lainnya menerima suntikan meningitis kontrol.

Awal pekan ini, wakil kepala petugas medis Inggris mengatakan “beberapa” uji coba sedang dilakukan untuk mengembangkan vaksin yang aman dan efektif pada anak-anak.

Profesor Jonathan Van-Tam mengatakan kepada ITV News: “Sangat mungkin bahwa kami akan memiliki beberapa vaksin anak-anak berlisensi untuk Covid-19 pada akhir tahun ini.”

Royal College of Paediatrics and Child Health mengatakan ada bukti Covid-19 dapat menyebabkan kematian dan penyakit parah pada anak-anak, tetapi ini jarang terjadi.

Dikatakan: “Pada anak-anak, bukti sekarang jelas bahwa Covid-19 dikaitkan dengan beban morbiditas dan mortalitas yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan yang terlihat pada orang tua.”

“Ada juga beberapa bukti bahwa anak-anak mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk tertular infeksi.”

“Peran anak-anak dalam penularan, begitu mereka tertular virus, tidak jelas, meskipun tidak ada bukti jelas bahwa mereka lebih menular daripada orang dewasa.”

University of Oxford mengatakan percobaan mereka adalah percobaan pertama pada kelompok usia 6-17 tahun.

Dikatakan uji coba lain telah dimulai tetapi hanya mengukur kemanjuran pada mereka yang berusia 16 dan 17 tahun.

Rinn Song, dokter anak dan ilmuwan klinis di Oxford Vaccine Group, mengatakan:

“Pandemi Covid-19 memiliki dampak negatif yang mendalam pada pendidikan, perkembangan sosial dan kesejahteraan emosional anak-anak dan remaja, di luar penyakit dan penyakit parah yang langka.”

“Oleh karena itu, penting untuk mengumpulkan data tentang keamanan dan respons kekebalan terhadap vaksin virus corona kami pada kelompok usia ini.”

“Sehingga, mereka berpotensi mendapatkan keuntungan dari dimasukkan dalam program vaksinasi dalam waktu dekat.

Sementara itu, uji coba Janssen akan berlangsung di Amerika dan Kanada.

Vaksin berlisensi untuk anak-anak diprediksi tersedia pada akhir tahun, lapor Mail on Sunday. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: