Milenial Pertama Berjuluk Santo Pelindung Internet Dibeatifikasi Di Asisi

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Sabtu, 14 November 2020
loading...

Indolinear.com, Assisi – Seorang ahli komputer Italia berusia 15 tahun yang meninggal akibat leukemia pada 2006 menerima beatifikasi di kota Assisi, tempat ia dimakamkan. Pada prosesi Sabtu 10 Oktober 2020, mendiang dianggap selangkah lebih dekat menuju kesucian.

Carlo Acutis adalah orang kontemporer termuda yang dibeatifikasi, sebuah jalan yang diambil oleh dua orang anak gembala Portugis yang hidup di awal tahun 1900-an yang dinyatakan sebagai santo Katolik pada tahun 2017.

Pada upacara beatifikasi di Basilika Santo Fransiskus dari Assisi, potret Acutis perlahan-lahan diperlihatkan. Sosok remaja tersenyum dengan kemeja polo merah, berambut hitam keriting yang diterangi oleh lingkaran cahaya.

Kardinal Agostino Vallini, wakil kepausan untuk Basilika Assisi, mencium setiap orang tua yang mengenakan topeng Andrea Acutis dan Antonia Salzano. Hal itu dilakukan usai membaca deklarasi yang ditetapkan oleh Paus Fransiskus.

Soaok yang sudah disebut-sebut sebagai “santo pelindung internet”, Acutis membuat situs web untuk membuat katalog keajaiban dan mengelola situs web untuk beberapa organisasi Katolik setempat. Saat masih di sekolah dasar, ia mempelajari sendiri cara membuat kode menggunakan buku teks ilmu komputer universitas, lalu belajar cara mengedit video dan membuat animasi.

“Carlo menggunakan internet untuk melayani Injil, hal itu dilakukan untuk menjangkau sebanyak mungkin orang,” kata kardinal dalam homilinya seperti dikutip dari Liputan6.com (12/11/2020). Ia menambahkan bahwa remaja tersebut melihat “situs web sebagai tempat untuk digunakan dengan tanggung jawab, tanpa menjadi budak.”

Remaja Italia yang menggunakan internet untuk menyebarkan imannya sedang dalam perjalanan untuk menjadi santo milenial pertama Gereja Katolik.

Dari Kecil Sudah Memiliki Kecenderungan Taat Agama

Acutis lahir di London pada 3 Mei 1991, dari orangtua keturunan Italia dan pindah ke Milan. Sebagai seorang anak kecil, dia menunjukkan pengabdian agama yang kuat yang mengejutkan orangtuanya yang tidak taat.

Ibunya mengatakan kepada surat kabar Corriere della Sera bahwa dari usia 3 tahun dia akan meminta untuk mengunjungi gereja-gereja yang mereka lewati di Milan, dan pada usia 7 tahun telah meminta untuk menerima sakramen Komuni Kudus, memenangkan pengecualian untuk persyaratan usia adat.

“Ada dalam dirinya kecenderungan alami yang suci,” kata ibunya.

Keingintahuannya mendorongnya untuk mempelajari teologi, untuk menjawab pertanyaannya dan memperbarui imannya sendiri.

“Carlo menyelamatkanku. Saya adalah seorang yang buta agama. Saya kembali berkat Pastor Ilio Carrai, Padre Pio dari Bologna, jika tidak saya akan merasa didiskreditkan dalam otoritas orang tua saya. Itu adalah jalan yang terus berlanjut. Saya berharap setidaknya berakhir di api penyucian,” katanya kepada harian Milan.

Acutis meninggal karena leukemia akut pada 12 Oktober 2006.

Dia ditempatkan di jalan menuju kesucian, setelah Paus Fransiskus menyetujui mukjizat yang dikaitkan dengan Acutis: Penyembuhan seorang anak laki-laki Brasil berusia 7 tahun dari kelainan pankreas yang langka setelah melakukan kontak dengan peninggalan Acutis, sepotong dari salah satu bajunya.

“Saya yakin dia sudah menjadi orang suci saat masih hidup. Dia menyembuhkan seorang wanita dari kanker, berdoa kepada Madonna of Pompeii,” kata ibunya kepada Corriere.

Mukjizat terverifikasi lainnya diperlukan untuk kesucian, meskipun Paus Francis telah mengesampingkan hal itu pada kesempatan langka.

Dimakamkan Atas Permintaannya Sendiri

Acutis dimakamkan di Assisi atas permintaannya sendiri, setelah menjadi pengagum Santo Fransiskus dari Assisi atas dedikasinya kepada orang miskin.

Kota Umbria adalah salah satu tujuan perjalanan favoritnya. Tubuhnya, yang dibalut pakaian olahraga dan sepatu kets, telah dipamerkan untuk dihormati di sebuah tempat perlindungan di kota, dan hatinya akan dipajang di sebuah relikwi di Basilika Santo Fransiskus.

Acutis memberi tahu ibunya bahwa dia akan memberinya banyak tanda kehadirannya setelah kematian.

“Sebelum dia meninggalkan kami, saya mengatakan kepadanya: Jika di surga Anda menemukan teman berkaki empat kami, carilah Billy, anjing masa kecil saya yang tidak pernah dia kenal,” kata sang ibu.

Suatu hari dia mendapat telepon dari seorang bibi yang tidak mengetahui pakta ibu-anak itu, mengatakan “Saya melihat Carlo dalam mimpi malam ini. Dia memeluk Billy.” (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: