Mengkhawatirkan, Angka Pengangguran di Inggris Tembus 1 Juta Orang

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Sabtu, 20 Februari 2021
loading...

Indolinear.com, London – 20 Januari tahun 1972, data dari pemerintah Inggris menunjukkan bahwa jumlah orang yang kehilangan pekerjaan (pengangguran) meningkat di atas satu juta untuk pertama kalinya sejak tahun 1930-an.

Terjadi demonstrasi di House of Commons, Inggris ketika total pengangguran dikonfirmasi sebagai 1.023.583, demikian dikutip dari Liputan6.com (18/02/2021).

Perdana Menteri Inggris Edward Heath mengatakan dia “sangat menyesalkan” atas angka pengangguran tersebut.

Sekretaris Ketenagakerjaan Robert Carr telah berjanji untuk “berperang habis-habisan” melawan masalah inflasi dan ekonomi yang telah berkontribusi pada pengangguran total.

Setelah itu, langkah-langkah untuk meningkatkan angka lapangan kerja diumumkan oleh Kanselir Anthony Barber pada 23 November 1971.

Mereka memasukkan beberapa belanja modal oleh industri yang dinasionalisasi, serta departemen pemerintah.

Carr ditanya tentang reaksinya terhadap angka pengangguran terbaru.

“Saya tidak khawatir, tapi saya sangat khawatir,”

“Saya berharap saya tidak akan pernah melihat pengangguran mencapai tingkat setinggi ini di Inggris .”

Redundansi

Banyak redundansi disebabkan oleh restrukturisasi perusahaan agar lebih efisien.

British Steel telah mengumumkan hampir 1.300 kehilangan pekerjaan – dengan penutupan tiga pabrik termasuk Newport di Gwent.

Otoritas Pelabuhan London telah mengumumkan 2.000 pekerja dermaga akan dihentikan — 800 lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya. Sementara GEC telah mengumumkan 1.600 kehilangan pekerjaan yang tersebar di seluruh negeri. (Uli)