Mantan Presiden Aljazair Abdelaziz Bouteflika Meninggal Dunia Di Usia 84 Tahun

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Minggu, 19 September 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Mantan Presiden Aljazair, Abdelaziz Bouteflika meninggal dunia di usia 84 tahun pada Jumat (17/9/2021).

Bouteflika telah menjabat sebagai presiden Aljazair selama dua dekade.

Kemudian, pada 2019 ia mengundurkan diri karena terjadi protes besar melanda Aljazair.

Dikutip dari Tribunnews.com (18/09/2021), pada saat itu terjadi demo besar di jalanan karena menolak rencana Bouteflika untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan kelima.

Pemimpin Aljazair terlama itu jarang terlihat di depan umum sebelum kepergiannya sejak terserang stroke pada 2013.

Masalah Kesehatan

Di tahun-tahun terakhir ia menjabat sebagai presiden, kesehatan Bouteflika yang buruk mulai mempengaruhi kredibilitasnya sebagai seorang pemimpin.

Ia menderita stroke ringan pada April 2013.

Sakit yang ia derita mempengaruhi pidatonya dan memaksa Bouteflika harus menggunakan kursi roda.

Dia memutuskan untuk mencari mandat keempat meskipun ada keraguan publik tentang kemampuannya untuk memerintah.

Tawarannya pada 2019 untuk masa jabatan kelima memicu protes kemarahan yang segera tumbuh menjadi gerakan massa melawan rezimnya.

Ketika dia kehilangan dukungan tentara, dia terpaksa mundur.

Protes massa Hirak berlanjut, dengan tuntutan untuk perombakan total sistem yang berkuasa sejak kemerdekaan Aljazair dari Prancis pada tahun 1962.

Sementara beberapa tokoh kunci era Bouteflika akhirnya dipenjara dalam kasus korupsi, termasuk saudara kuat Bouteflika, Said.

Karir Politik Bouteflika

Bouteflika dianggap sebagai pahlawan nasional oleh para pendukungnya, setelah bertempur di medan perang selama perang kemerdekaan Aljazair dari Prancis.

Setelah kemerdekaan Aljazair dari Prancis pada tahun 1962, mantan Presiden Bouteflika menjadi menteri luar negeri pertama Aljazair dan tokoh berpengaruh dalam Gerakan Non-Blok.

Sebagai presiden Majelis Umum PBB, Bouteflika mengundang mantan pemimpin Palestina, Yasser Arafat untuk berpidato di badan tersebut pada tahun 1974, sebuah langkah bersejarah menuju pengakuan internasional atas perjuangan Palestina.

Dia juga menuntut agar China diberi kursi di PBB, dan mencerca pemerintahan apartheid di Afrika Selatan.

Pada awal 1980-an, ia dituduh korupsi dan diasingkan setelah kematian mantan Presiden Houari Boumediene.

Dia menetap di Dubai, di mana dia menjadi penasihat anggota keluarga penguasa emirat.

Tuduhan korupsi terhadapnya kemudian dibatalkan.

Dia kembali ke rumah pada 1990-an ketika Aljazair sedang dilanda perang antara tentara dan pejuang bersenjata yang menewaskan sedikitnya 200.000 orang.

Ia memenangkan pemilu dengan dukungan militer.

Terpilih sebagai presiden pada 1999, ia berhasil merundingkan gencatan senjata dengan kelompok Islamis dan meluncurkan proses rekonsiliasi nasional yang memungkinkan negara itu memulihkan perdamaian.

Selama tahun-tahun pertamanya menjabat, ia memimpin negara itu ke dalam ledakan ekonomi, memicu pembangunan secara nasional.

Dia juga berhasil menyatukan negara selama Musim Semi Arab.

Ketika protes meletus mulai tahun 2011, pemerintahnya merespons dengan menciptakan ribuan usaha kecil.

Meski ada inisiatif, kerusuhan terus berlanjut.

Ketika dia memenangkan mandat untuk masa jabatan kedua pada tahun 2004, dia mengubah konstitusi untuk mencalonkan diri di masa jabatan ketiga.

Meskipun kesehatannya memburuk, dia mengubah konstitusi sekali lagi untuk mengamankan masa jabatan keempat.

Para pemimpin Barat menganggap Bouteflika sebagai sekutu dalam memerangi kelompok-kelompok bersenjata di Afrika Utara, dan pemerintahannya memerangi al-Qaeda dan kelompok-kelompok terkait lainnya.

Bouteflika disalahkan karena merenggut nyawa warga sipil ketika dia memerintahkan militer pada 2017 untuk menyerbu pabrik gas di gurun Aljazair untuk menyelamatkan ratusan sandera yang ditahan oleh kelompok yang berafiliasi dengan al-Qaeda.

Cengkeraman kekuasaan Bouteflika mulai tergelincir ketika ia mengumumkan pencalonannya untuk masa jabatan kelima pada Februari 2019.

Hal ini memicu demonstrasi besar yang tidak terlihat sejak protes kemerdekaan pada 1962.

Selama berminggu-minggu, protes menuntut agar Bouteflika dan sekutunya mengundurkan diri.

Bouteflika mencoba menenangkan para pengunjuk rasa dengan membalikkan keputusannya untuk mencari masa jabatan lagi dan menunda pemilihan, dengan mengatakan dia akan bertahan sampai konstitusi baru diadopsi.

Tapi itu tidak cukup untuk menghentikan pemberontakan.

Protes berlanjut dan militer turun tangan, dan mengakhiri pemerintahan Bouteflika. (Uli)