Mantan Menteri Pertahanan Jepang Shigeru Ishiba Diprediksi Menggantikan Shinzo Abe

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Selasa, 1 September 2020
loading...

Indolinear.com, Tokyo – Mantan Menteri Pertahanan Jepang Shigeru Ishiba diprediksi akan menggantikan posisi Shinzo Abe sebagai Perdana Menteri.

Jajak pendapat mengungkapkan, Shigeru Ishiba merupakan pilihan paling populer di kalangan publik untuk menjabat sebagai perdana menteri selanjutnya.

Mengutip dari Tribunnews.com (31/08/2020), Shigeru Ishiba dikenal sebagai sosok kritikus Abe yang cukup vokal.

Jika dia maju sebagai calon perdana menteri, Ishiba harus menghadapi perjuangan yang berat.

Mengingat sebelumnya, Sekretatis Kabinet Yoshihide Suga dikabarkan telah menerima dukungan dari beberapa faksi utama dalam Partai Demokrat Liberal yang berkuasa untuk menduduki kursi perdana menteri.

Pemilihan Perdana Menteri Jepang

Untuk diketahui, cara pemilihan perdana menteri di Jepang tidak menggunakan suara secara langsung.

Di bawah sistem politik parlementer, anggota parlemen lah yang memilih perdana menteri, biasanya yang terpilih kemudian menjadi pemimpin partai yang berkuasa.

Shigeru Ishiba Memiliki Suara 34 Persen Dukungan

Lebih jauh, Shigeru Ishiba dilaporkan memilki sekira 34 persen dukungan publik.

Total tersebut dua kali lipat lebih besar dari Suga yang memiliki 14 persen dukungan.

Kyodo News akhir pekan lalu melaporkan, Yoshihide Suga merupakan kandidat terpopuler ke-2 untuk posisi perdana menteri yang akan menggantikan Shinzo Abe.

Sementara, jajak pendapat Nikkei/TV Tokyo menunjukkan Ishiba memiliki 28 persen dukungan, diikuti oleh Menteri Pertahanan saat ini Taro Kono dengan 15 persen.

Jajak pendapat memaparkan, Suga berada di tempat keempat dengan 11 persen.

Survei tersebut menyoroti perpecahan antara opini publik dan politik internal LDP.

Shinzo Abe Enggan Berkomentar Soal Kandidat PM Jepang

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe tidak mau berkomentar mengenai calon penggantinya, usai menyatakan mundur dari jabatannya, Jumat (28/8/2020).

Bahkan saat konferensi pers itu, Abe tidak menyebut nama-nama kandidat yang berpotensi untuk meneruskan kursi yang ia tinggalkan.

Dia memilih untuk berpesan agar penerusnya mampu memerangi virus corona (Covid-19).

Shinzo Abe mengumumkan pengunduran dirinya karena kondisi kesehatannya yang memburuk pada Jumat (28/8/2020).

“Saya telah memutuskan akan mundur sebagai perdana menteri, dengan keyakinan tidak dapat terus menjadi perdana menteri jika saya tidak memiliki keyakinan bahwa saya dapat melaksanakan pekerjaan yang dipercayakan kepada saya oleh masyarakat,” ujar Abe, (65) dalam konferensi pers.

Dia mengatakan dia telah memutuskan untuk mundur sekarang untuk menghindari kekosongan politik ketika negara sedang berjuang mengatasi wabah virus corona.

“Saya minta maaf dari lubuk hati terdalam, meskipun masa jabatan saya masih tersisa satu tahun lagi dan di tengah-tengah berbagai kebijakan dan virus corona,” kata Abe. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: