Mahasiswi Jurusan Sejarah Ninja Mendapat Nilai ‘A’ Untuk Esai Tak Kasatmata

FOTO: bbc.com/indolinear.com
Senin, 14 Oktober 2019

Indolinear.com, Jepang – Seorang mahasiswa kuliah sejarah ninja yang menyerahkan kertas kosong untuk tugas esainya diberi nilai tertinggi — setelah dosennya menyadari esai tersebut ditulis dengan tinta tak kasatmata.

Eimi Haga meniru teknik ninja aburidashi dengan menghabiskan berjam-jam merendam dan menghancurkan kacang kedelai untuk membuat tinta.

Tulisan esainya muncul ketika sang dosen memanaskan kertas yang ia serahkan di atas api kompor gas.

“Ini sesuatu yang saya pelajari dari buku ketika saya masih kecil,” kata Haga dilansir dari Bbc.com (13/10/2019). “Saya hanya berharap tidak ada yang akan kepikiran ide yang sama.”

Haga telah tertarik pada ninja – agen rahasia dan pembunuh terlatih di Jepang pada abad pertengahan – sejak menonton acara kartun di televisi saat masih kecil.

Setelah mendaftar di Universitas Mie di Jepang, mahasiswi tahun pertama itu mengambil kelas sejarah ninja. Dia lantas diminta untuk menulis esai tentang kunjungan ke Museum Ninja Igaryu.

“Ketika profesor mengatakan di kelas bahwa ia akan memberi nilai tinggi untuk kreativitas, saya memutuskan bahwa saya akan membuat esai saya berbeda dari yang lain,” katanya.

“Saya berpikir sejenak, dan kepikiran ide tentang aburidashi.”

Haga, 19 tahun, merendam kacang kedelai semalaman, lalu menghancurkannya dan meremasnya dalam kain.

Ia kemudian mencampur ekstrak kedelai dengan air – perlu dua jam untuk mendapatkan konsentrasi yang tepat – sebelum menulis esainya dengan kuas halus di atas washi (kertas Jepang tipis).

Setelah tintanya mengering, karya tulisan Haga menjadi tak kasatmata. Tapi, untuk memastikan profesornya tidak melempar esainya ke tempat sampah, ia meninggalkan catatan dengan tinta normal yang berbunyi: “panaskan kertas”.

Siapakah ninja?

Orang yang menggunakan ninjutsu – suatu teknik perang independen – adalah ninja

Tradisi ninja sudah ada sejak ratusan tahun yang lalu di era feodal Jepang

Ninja adalah pakar spionase dan strategi

Mereka menjadi populer lewat film-film AS seperti Enter the Ninja, tetapi penggambaran ninja di Hollywood bisa menyesatkan

Sumber: Museum Ninja Igaryu

Sang dosen, Yuji Yamada, mengatakan kepada BBC bahwa ia “terkejut” ketika melihat esai itu.

“Saya pernah melihat laporan seperti itu ditulis dalam kode, tetapi tidak pernah melihat yang ditulis dengan aburidashi,” katanya.

“Sejujurnya, saya sedikit ragu kalau kata-katanya akan muncul dengan jelas. Tapi ketika saya benar-benar memanaskan kertasnya di atas kompor gas di rumah, kata-kata itu muncul dengan sangat jelas dan saya berpikir ‘Bagus sekali!’

“Saya tidak ragu untuk memberikan nilai penuh pada esai ini — meskipun saya tidak membacanya sampai akhir karena saya pikir saya harus membiarkan sebagian kertasnya tidak dipanaskan, kalau-kalau media entah bagaimana menemukan ini dan ingin mengambil gambar.”

Sedangkan untuk esai itu sendiri, Haga menyebutnya lebih banyak gaya daripada substansi.

“Saya yakin bahwa dosen setidaknya akan menghargai upaya saya untuk membuat esai yang kreatif,” katanya.

“Jadi saya tidak terlalu khawatir akan mendapatkan nilai buruk untuk esai saya — meskipun isinya sendiri tidak istimewa.” (Uli)

INDOLINEAR.TV