Ma’ Nene’, Ritual Ganti Baju Jenazah Leluhur Di Toraja Menarik Wisatawan Asing

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Sabtu, 15 Mei 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Masyarakat Toraja dikenal memiliki kehidupan yang sangat menghormati para leluhurnya. Ada sejumlah ritual yang kerap dilakukan masyarakat Toraja untuk menghormati leluhur, di antaranya upacara Ma’ Nene’.

Ritual Ma’ Nene’ dilakukan dengan cara mengeluarkan peti dan jenazah dari Patane (Kuburan berbentuk rumah) atau liang. Lalu jasad yang masih utuh dibersihkan dan pakaiannya diganti dengan yang baru.

Bila kondisi jenazah sudah tidak memungkinkan untuk dibersihkan, maka yang diganti adalah peti matinya saja, seperti dikutip dari Liputan6.com (13/05/2021).

Kenunikan Ritual Ma’ Nene’ yang biasa dilakukan 3 tahun sekali ini pun kerap menjadi magnet wisata yang tak sedikit menyedot turis lokal maupun internasional.

Menurut Legenda

Menurut legenda yang berkembang di Masyarakat Toraja, awalnya ritual ini terjadi pada saat seseorang petani yang pulang dari sawah, menemukan jazad diperjalanan pulang. Karena rasa iba, petani tersebut membersihkan jasad tersebut dan memakamkan jasad tersebut secara layak.

Arwah dari jasad tersebut kemudian berterima kasih kepada petani yang telah memakamkan jasadnya secara layak dengan memberikan hasil panen yang baik kepada petani tersebut. Sejak saat itu, masyarakat Toraja khususnya Toraja Bagian utara, mengadakan ritual Upacara Ma’ Nene’.

Ritual ini masih dilakukan sampai saat ini sekitar bulan Agustus – September di sela musim panen dan musim tanam untuk berterima kasih kepada leluhur atas berkat panen yang baik, dan berharap agar hasil panen selanjutnya juga menghasilkan hasil panen yang tetap baik. (Uli)