Lumpuh di Usia 20 Tahun, Wanita Ini Perjuangkan Hak-hak Disabilitas

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Rabu, 27 Oktober 2021
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Seorang wanita Singapura yang lumpuh ketika usia 20 tahun bertekad memperjuangkan hak-hak disabilitas.

Pada usia 20 tahun, Fathima Zohra adalah siswa yang bugar dan sehat, model paruh waktu, dan influencer media sosial.

Saat itu, wanita yang biasa dipanggil Zoe Zora tersebut sedang berada di puncak karirnya.

Kemudian pada suatu hari, saat perjalanan ke India, mobil yang dikendarai Zohra menabrak pohon.

Zohra langsung terlempar dari kursi belakang ke kaca depan.

Hidup yang biasa dia rasakan berubah seketika.

“Saya langsung lumpuh dari leher ke bawah. Saya mengalami cedera otak ringan, dan cedera tulang belakang yang sangat parah, setiap otot di bawah leher saya lumpuh, yang berarti otot-otot yang seharusnya membantu saya bernapas juga terpengaruh,” kata Zohra, seperti dikutip dari Tribunnews.com (25/10/2021).

Saat dia menghadapi kenyataan atas luka-lukanya, dia mengalami kehancuran emosional, mental, dan fisik.

“Untuk waktu yang lama, saya tidak benar-benar ingin maju dalam hidup,” katanya.

“Aku tidak tahu siapa aku lagi,” imbuh Zohra.

Kebanyakan orang mengira seluruh tubuhnya lumpuh.

Namun, dia masih bisa menggerakkan tangannya.

“Saya memiliki fungsi yang terbatas pada anggota tubuh saya dan saya terus-menerus kesakitan. (Tetap saja) beberapa kelumpuhan pada lengan dan kaki diklasifikasikan sebagai orang lumpuh,” jelasnya.

Ini mungkin terdengar seperti kata yang paling menakutkan di dunia, tetapi Zohra telah menerima segala situasinya.

Tiba-tiba menjadi cacat mungkin menjadi salah satu pengalaman paling memilukan yang harus dialaminya.

Satu setengah tahun setelah cedera, dia pergi menemui ahli ortopedi.

Pada titik ini, dia pulih dan mulai merasa lebih baik.

“Saya sangat senang, saya bertanya kepadanya (dokter) kapan saya akan berjalan lagi,” ujar Zohra.

“Dan tahukah Anda apa yang dia lakukan? Dia menertawakan wajah saya dan mengatakan bahwa saya memiliki ambisi yang sangat besar.”

Zohra pulang ke rumah dan menangis.

“Saat itu, saya berusia 21 tahun dan saya sangat termotivasi untuk menjadi lebih baik, tetapi (perkatan) itu membuat saya sangat sedih. Itu membuat saya merasa tidak enak,” katanya.

“Bukankah dokter seharusnya membuatku merasa lebih baik?”

Seluruh perjalanan hidup ternyata menjadi motivator terbesarnya.

“Ya, mungkin saya tidak akan pernah bisa berjalan lagi, tapi bukan berarti saya tidak akan pernah bisa melakukan apa-apa lagi,” katanya.

“Saat itulah saya berkata pada diri sendiri bahwa ‘Saya tidak akan membiarkan orang lain memberi tahu saya apa yang saya mampu’ dan saya mengambilnya ke tangan saya sendiri.

“Itu adalah titik balik saya. Mungkin dia mengatakan itu. Dan saya suka membuktikan orang salah,” tambahnya sambil tersenyum.

Saat itulah, seluruh perjalanan kebugaran Zohra dimulai kembali.

Dia memutuskan datang ke gym, melakukan lebih banyak fisioterapi untuk menjadi lebih kuat secara fisik.

Empat tahun setelah kecelakaan itu, Zohra sekarang bekerja penuh waktu sebagai manajer program di Runninghour, sebuah koperasi olahraga yang mengintegrasikan orang-orang dengan kebutuhan khusus melalui lari.

Dia juga seorang penyandang cacat aktif dan advokat kesehatan mental yang masih berhasil menemukan waktu untuk melanjutkan pemodelan.

Akun Instagramnya @zoraaaax6 diisi dengan tulisan motivasi, kecantikan, dan perjalanan kebugarannya yang menginspirasi ribuan pengikutnya.

Melalui proses untuk berdamai dengan kondisinya, dia menemukan tujuan dan suara baru.

“Saya sangat vokal tentang disabilitas saya karena saya ingin orang merasa nyaman melihat penyandang disabilitas di mana-mana,” kata Zohra.

“Anda akan melihat saya di pantai, Anda akan melihat saya di restoran. Dan saya melakukan ini dengan harapan masyarakat mulai memperlakukan penyandang disabilitas sebagai bagian dari masyarakat juga, Anda tahu? Karena kita bisa hidup berdampingan.”

Insiden lain yang sangat mempengaruhinya adalah saat orang asing yang datang untuk menyentuh kakinya menanyakan apakah dia bisa merasakannya.

“Sulit menjadi seorang wanita di masyarakat saat ini, tetapi dapatkah Anda membayangkan menjadi seorang wanita cacat?” katanya.

“Jadi saya memutuskan untuk memperjuangkan representasi yang lebih baik. Saya tidak ingin wanita mana pun merasakan apa yang saya rasakan sebagai wanita cacat.”

Mendukung penyandang disabilitas dan mendidik mereka yang berbadan sehat menjadi inklusif telah menjadi kunci bagi Zohra.

Pada tahun 2019, Zohra menerima Penghargaan Pengaktifan Goh Chok Tong.

Pada bulan September, dia ikut serta dalam kegiatan penggalangan dana untuk Society for the Physically Disabled (SPD).

Acara ini merupakan perjalanan 72km melintasi Singapura dengan kursi roda dan dia adalah satu dari dua peserta yang menggunakan kursi roda.

Meskipun menderita sakit kronis dan efek samping dari obat-obatannya, Zohra mengatakan bahwa meminjamkan suaranya ke berbagai organisasi seperti SPD, Asosiasi Distrofi Otot Singapura dan Make The Change membuatnya terus maju.

Dia ingin Singapura dapat merangkul komunitas penyandang disabilitas dengan lebih baik.

Bagi Zohra, hal terpenting yang dia ingin warga Singapura ketahui adalah bahwa “kita tetap manusia, meskipun disabilitas.

“Kami bukanlah apa yang terjadi pada kami,” katanya.

Zohra pun menyampaikan keinginannya untuk para disabilitas di Singapura.

“Orang Singapura bisa lebih pengertian, lebih baik dan mencoba mendidik diri mereka sendiri dengan mengajukan pertanyaan yang tepat.”

“Lihatlah kami tanpa belas kasihan, dan (lihatlah) sebagai orang-orang yang dapat mencapai (impian) sama seperti orang lain,” ujarnya. (Uli)