Longsor Glasial Hantam Desa Di Rusia, 100 Orang Tewas

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Kamis, 21 Oktober 2021
loading...

Indolinear.com, Osettia Utara – Longsor glasial di Rusia mengubur sebuah desa pada 20 September 2002, menewaskan lebih dari 100 orang.

Seperti dikutip dari Liputan6.com (19/10/2021), daerah Ossetia Utara Rusia dilanda banjir pada Juni 2002.

Banjir ini, bersama dengan musim panas awal dan gelombang panas, terbukti menjadi pendahulu bencana yang jauh lebih besar pada bulan September.

Gletser besar berada di atas kota Vladikavkaz. Dengan suhu yang lebih tinggi dari normal pada tahun 2002, peningkatan limpasan air menunjukkan bahwa gletser ini mulai mencair dan melemah.

Pada sore hari tanggal 20 September, bongkahan es setinggi 400 kaki pecah dari gletser besar dan jatuh ke sisi gunung.

Longsoran salju yang dihasilkan memiliki kecepatan dahsyat, mencapai hampir 100 mil per jam tercepat dan menjangkau 20 mil yang menakjubkan, menghancurkan segala sesuatu di jalurnya.

Terkubur oleh Berton-ton Batu dan Es

Akibat longsoran itu, desa Karmadon benar-benar terkubur oleh berton-ton batu dan es.

Upaya penyelamatan dimulai segera dan berlanjut selama berminggu-minggu.

Dua puluh tujuh orang ditarik keluar hidup-hidup.

Menemukan jasad korban terbukti menjadi pekerjaan yang jauh lebih sulit.

Bahkan beberapa minggu setelah longsoran salju, kurang dari setengah dari 150 orang yang dilaporkan hilang telah ditemukan.

Secara total, longsoran salju menyebabkan kerusakan $ 20 juta.

Seandainya itu melakukan perjalanan hanya beberapa mil lebih jauh dan menghantam Vladikavkaz –permukiman yang lebih besar– jumlah kematian dan kerusakan diperkirakan bisa jauh lebih buruk. (Uli)