Longsor di Daerah Lebak Akibatkan 11 Rumah Rusak

aktualcom/indolinear.com
Selasa, 14 November 2017
loading...

Indolinear.com, Cilograng – Hujan deras yang mengguyur selama dua jam, mengakibatkan 11 rumah dan satu MCK di Kecamatan Cilograng diterjang longsor. Demikian informasi yang disampaikan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak.

“Beruntung, longsor yang terjadi di Kecamatan Cilograng, Sabtu (11/11), pukul 16.00 WIB tidak menimbulkan korban jiwa,” kata Kepala Pelaksana Harian BPBD Kabupaten Lebak Kaprawi saat dihubungi di Lebak.

BPBD terus menyalurkan bantuan kedaruratan berupa bahan kebutuhan pokok guna meringankan beban ekonomi masyarakat yang terkena musibah bencana alam.

Saat ini kondisi rumah dan MCK yang diterjang longsor tidak ditempati guna menghindari korban jiwa. Apalagi, curah hujan di daerah itu cenderung tinggi sehingga dikhawatirkan terjadi bencana longsor susulan.

Mereka para korban longsor selama ini tinggal di perbukitan dengan ketinggian 10 sampai 20 meter. Kesebelas enam rumah yang diterjang longsor itu antara lain Asep (37), Enang (42), Sumarna (54), Yanto (25), Wiharja (57), Emin (40), Encum (60),Aan (41), Enang (37) Holid (50) dan Dulsaid (58).

Namun, kondisi rumah yang parah milik Holid da Dulsaid hingga tertimbun longsoran tanah. Saat ini, mereka ditampung di rumah tetangga maupun kerabat di daerah itu.

“Kami minta warga korban longsor agar tidak menempati lokasi rawan bencana alam itu guna menghindari resiko kebencanaan agar tidak menimbulkan korban jiwa,” katanya.

Menurut dia, bahwa bencana longsor itu tidak menimbulkan korban jiwa karena sebelumnya mereka sudah mengungsi ke tempat yang aman. BPBD sebelumnya sudah melakukan imbauan-imbauan kepada warga yang tinggal di daerah rawan bencana alam agar meningkatkan kewaspadaan.

Saat ini, perubahan cuaca bisa menimbulkan bencana alam dan bisa menimbulkan korban jiwa. Potensi bencana alam itu setelah diguyur hujan deras disertai angin kencang. “Kami terus mengimbau kepada aparat kecamatan, desa, kelurahan, relawan agar meningkatkan waspada banjir, longsor dan angin kencang,” katanya menjelaskan. (Gie)