Letkol Revilla Tugas di Sudan: Dikawal 7 Kendaraan Lapis Baja

FOTO: tribunnews.com/indolinear.com
Sabtu, 31 Oktober 2020
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Letnan Kolonel (Sus.) Revilla Oulina Piliang bercerita bagaimana standar operasional prosedur pengamanan selama bertugas sebagai Chief U9 Civil Military Co-operation (Cimic) di tim United Nation African Union Mission (Unamid).

Revilla atau akrab disapa Villa, bertugas selama setahun dari 2017-2018 di Sudan.

Ia mengemban tugas sebagai orang yang bertatap muka langsung dengan masyarakat Sudan untuk mengetahui apa saja kekurangan atau kebutuhan yang diperlukan masyarakat di sana.

Untuk mencapai lokasi tujuan, kata Villa, pengawalan dan pengamanan ketat diterapkan.

Bahkan pengawalan dengan kendaraan lapis baja atau anoa untuk berjaga jika terjadi konflik bersenjata.

“Prosedurnya itu ada tujuh mobil. Berlapis, prosedur sebenarnya seperti itu. Apalagi di sektor tidak boleh pergi sendiri karena masalah keamanan. Misal saya di kamp mau keluar, boleh saja, tapi kalau terjadi sesuatu, dirampok orang, UN tidak mau tanggung jawab,” ujar Villa, dilansir dari Tribunnews.com (29/10/2020).

Selain itu, Villa juga diwajibkan mengenakan rompi anti peluru yang beratnya mencapai 8 kilogram (Kg) dan dikawal pasukan bersenjata lengkap.

Alasan pengawalan ketat tersebut karena di Sudan rawan akan pembajakan.

“Kita disarankan bawa senjata, tapi ada pengawal yang bersenjata lengkap. Ada prosedurnya. Saya diharuskan pakai rompi anti peluru, pakai helm. Rompinya lumayan berat 8 kilogram,” imbuhnya.

Namun, Villa bersyukur selama di sana tak pernah mengalami konflik senjata.

“Kalau untuk kontak senjata yang di sektor. Kalau kita di HQ, kecuali ketika kita dalam perjalanan ke sektor tiba-tiba ada kontak. Ada juga yang bertemu itu saat perjalanan ke sektor, tapi kalau untuk di HQ Alhamdulillah aman yang di tempat saya. Yang saya dengar di Mali ada kena bom,” katanya.

Villa merupakan lulusan Sekolah Perwira Karier PAPK V dan lulus pada 1998.

Kariernya sebagai prajurit kemudian dimulai melalui Pendidikan Seskoau pada 2015 di Lembang Bandung.

Kemudian, ibu dua anak ini melanjutkan dinasnya di Sekolah Komando Kesatuan Angkatan Udara (SEKKAU) Halim Perdana Kusuma Jakarta sejak tahun 2018, sampai sekarang.

Villa sendiri mulai ditugaskan di Sudan, Afrika Utara, sejak Juni 2017, diawali dari Kota El Fasher. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: