Ledakan Bom Bunuh Diri Serang Kedutaan Israel di Buenos Aires

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Selasa, 12 April 2022

Indolinear.com, Buenos Aires – Tepatnya 17 Maret 1992 memiliki kenangan kelam bagi warga Israel. Pasalnya kedutaan negara yang berada di Buenos Aires, Argentina menjadi target ledakan bom.

Sebuah bahan peledak kuat akibat bom bunuh diri menghancurkan gedung. Serangan terhadap Kedutaan Besar Israel di Buenos Aires merenggut 29 nyawa tak berdosa dan melukai 242 orang lainnya.

Mengutip dari Liputan6.com (10/04/2022), di antara mereka yang terbunuh adalah tiga personel kedutaan Israel, enam karyawan kedutaan lokal, dan orang Argentina yang tidak bersalah, termasuk penduduk lanjut usia dari panti jompo terdekat dan anak-anak sekolah di bus yang lewat.

Hizbullah, sebuah organisasi teroris Lebanon, mengaku bertanggung jawab atas kedua serangan tersebut. Namun, terlepas dari investigasi Argentina selama bertahun-tahun yang menunjukkan kesalahan Hizbullah dan investigasi Israel yang menunjukkan peran rezim Iran dalam mengizinkan serangan Hizbullah, tidak ada pelaku yang diadili.

Komunitas Yahudi Argentina – yang terbesar di Amerika Latin dan lebih dari 230.000 orang – tetap ditinggalkan oleh komunitas global dalam upayanya untuk mendapatkan keadilan bagi para korbannya.

Dua tahun kemudian, serangan teror berikutnya menggunakan metode yang sama terjadi. Kali ini di Pusat Komunitas Yahudi Buenos Aires (AMIA), menewaskan 85 dan melukai lebih dari 300 warga sipil tak berdosa. Tercatat sebagai serangan teroris paling mematikan dalam sejarah Argentina.

30 tahun kemudian, Maret 2022, seorang kolumnis bernama Nico Slobinsky mengatakan insiden itu masih tak terlupakan baginya.

“Saya masih bisa merasakan awan hitam berdebu turun ke atas saya. Saya ingat dengan tepat saat mengetahui serangan terhadap Kedutaan Besar Israel di Buenos Aires yang merenggut 29 nyawa tak berdosa dan melukai 242 lainnya. Pada saat itu, sebagai seorang Yahudi, saya tahu saya tidak lagi aman di tempat yang keluarga saya sebut rumah selama empat generasi,” ucapnya.

“30 tahun kemudian, masih belum ada pertanggungjawaban atas kekejaman ini, yang tidak akan pernah pudar dari pikiran saya,” imbuh Slobinsky.

“Ketika hati saya terus merasa sakit untuk komunitas saya, penting untuk menyadari bahwa kita tidak bisa begitu saja mengakui kegagalan epik ini karena diturunkan dari masa lalu. Sebaliknya, kita harus membuat langkah-langkah untuk mencegah para pelaku ini mempromosikan teror di masa depan, memastikan bahwa keadilan benar-benar ditegakkan bagi para korban pengeboman ini dan semua orang yang datang setelahnya.”

Ia pun berharap keadilan didapat untuk para korban serangan di kedubes Israel tersebut.

“Sementara rasa sakit tidak akan pernah berhenti dan luka tidak akan pernah benar-benar sembuh, menandai 30 tahun serangan teroris yang mengerikan ini harus menjadi panggilan untuk bertindak untuk memastikan keadilan bagi para korban, menghormati kenangan mereka, dan pengakuan atas upaya semua orang yang mempertaruhkan hidup mereka sendiri untuk menyelamatkan orang lain,” tegasnya.

“Bersama-sama, kita harus menegakkan prinsip dasar yang ditemukan dalam Taurat. Keadilan, keadilan yang harus kamu kejar dengan meminta pertanggungjawaban para pelaku dan, sekali dan untuk semua, mengakhiri budaya impunitas.” (Uli)

loading...