Lahirnya Jimmy Carter, Anak Petani Yang Jadi Presiden Amerika Serikat

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Sabtu, 31 Oktober 2020
loading...

Indolinear.com, Jakarta – Pada 1 Oktober 1924, mantan Presiden Amerika Serikat James Earl Carter lahir di Plains, Georgia. Carter, yang lebih suka dipanggil “Jimmy”, adalah anak seorang petani kacang.

Carter dibesarkan sebagai seorang Southern Baptist yang setia dan lulus dari Naval Academy di Annapolis, Maryland, pada 1946. Ia kemudian menikahi Rosalynn Smith akhir 1946.

Setelah lulus, Carter bertugas di program kapal selam nuklir baru Angkatan Laut dan menantikan karier di Angkatan Laut ketika ayahnya meninggal dunia pada 1953. Carters dengan patuh kembali ke Georgia dan mengambil alih pertanian keluarga.

Kembali ke Plains, Carter terlibat dalam politik lokal, pertama-tama bertugas di dewan sekolah dan terus naik ke kursi di Komisi Perencanaan Negara Bagian George. Pada 1962, ia terpilih menjadi Senat George dan, sembilan tahun kemudian dirinya menjadi gubernur, dilansir dari Liputan6.com (29/10/2020).

Seorang Demokrat liberal, Carter meluncurkan kampanye melawan calon presiden dari Partai Republik Gerald Ford pada 1974, ketika pemilih Amerika masih belum pulih dari Perang Vietnam, yang berakhir pada 1973, dan keterlibatan mantan Presiden Richard Nixon dalam skandal Watergate.

Ford, yang mengambil alih jabatan segera setelah pengunduran diri Nixon pada 1974, mengampuni mantan bosnya, membuat marah banyak orang yang mengira Nixon seharusnya harus diadili. Persona Carter “Washington outsider” membantunya memenangkan Gedung Putih pada 1976.

Carter Presiden yang Menonjol

Pada masa jabatan Carter sebagai presiden paling menonjol karena kebijakan energi yang alternatif, program kesetaraan rasial, dan tawaran persahabatannya terhadap Rusia. Dia berperan dalam perantara perjanjian damai antara Israel dan Mesir dan menandatangani perjanjian pengurangan senjata dengan Uni Soviet (SALT II).

Kemenangan ini, bagaimanapun, dibayangi ketidakmampuannya untuk memimpin negara keluar dari krisis energi yang melumpuhkan yang disebabkan oleh embargo minyak OPEC tahun 1973.

Di atas kegagalan pemerintahannya untuk memerangi krisis energi secara efektif, yang pada gilirannya berkontribusi pada peningkatan inflasi yang pesat, pemerintahan Carter terpaksa menghadapi krisis lain. Pada 1979, sekelompok pelajar Islam di Iran menyerbu kedutaan AS di Teheran, menyandera 70 orang Amerika selama 444 hari.

Kegagalan Carter untuk membebaskan para sandera, resesi yang sedang berlangsung, dan gerakan yang berkembang menuju konservatisme di Amerika berkontribusi pada kekalahan Carter dari Ronald Reagan dalam Pilpres AS 1980. Carters sejak saat itu tetap aktif dalam urusan nasional dan internasional.

Pada 1982, mereka mendirikan Carter Center di Atlanta untuk mengadvokasi hak asasi manusia dan untuk meringankan “penderitaan manusia yang tidak perlu” di seluruh dunia. Sejak 1984, Carters telah meluangkan waktu setiap tahunnya untuk membangun rumah dan meningkatkan kesadaran tunawisma dengan organisasi amal internasional Habitat for Humanity.

Pada 2002, Carter memenangkan Penghargaan Nobel Perdamaian yang bergengsi atas upayanya untuk menemukan solusi damai bagi konflik internasional, untuk memajukan demokrasi dan hak asasi manusia serta untuk mempromosikan pembangunan ekonomi dan sosial. (Uli)

INFORMASIKAN PADA SAHABAT: