Lacak Aktivitas Transfer Kripto, Anggota Parlemen UE Mendukung Regulasi

FOTO: liputan6.com/indolinear.com
Senin, 4 April 2022

Indolinear.com, Jakarta – Anggota parlemen Uni Eropa mendukung aturan baru untuk melacak transfer Bitcoin dan cryptocurrency lainnya. Pemungutan suara aturan tersebut dilakukan pada Kamis, 31 Maret 2022.

Dua komite di Parlemen Eropa bersama-sama memberikan suara 93 mendukung dan 14 tidak mendukung aturan tersebut.

Di bawah rancangan undang-undang yang pertama kali diajukan tahun lalu oleh Komisi Eropa eksekutif UE itu, pertukaran kripto harus mengirimkan informasi tentang pengguna yang melakukan aktivitas transfer kripto.

Seorang anggota parlemen, Ernest Urtasun mengatakan aturan baru ini akan mencegah risiko dari transaksi kripto.

“Aturan tersebut akan memudahkan untuk mengidentifikasi dan melaporkan transaksi mencurigakan, membekukan aset digital, dan mencegah transaksi berisiko tinggi,” ujar Urtasun, dikutip dari Channel News Asia, dilansir dari Liputan6.com (03/04/2022).

Sebelumnya, anggota parlemen telah mengusulkan penerapan aturan baru untuk minimal transfer senilai EUR 1.000 (RP 15,8 juta) atau lebih harus dilaporkan pihak pertukaran kripto.

Namun, anggota parlemen pada Kamis memilih untuk menghapus ambang batas minimal tersebut, yang berarti semua transfer dalam nominal berapapun harus dilaporkan.

Urtasun mengatakan penghapusan batas minimal transfer dalam rancangan undang-undang tersebut sejalan dengan aturan dari Gugus Tugas Aksi Keuangan global yang menetapkan standar untuk memerangi pencucian uang.

Dalam kata lain, aturan itu berarti mengharuskan perusahaan kripto mengumpulkan dan berbagi data tentang transaksi yang dilakukan oleh nasabah.

Volatilitas Pasar Kripto Kembali Melonjak, Ada Apa?

Sebelumnya, harga bitcoin (BTC) kembali turun di bawah USD 47.000 atau sekitar Rp 674,3 juta, meskipun secara teknis dukungan di sekitar sekitar USD 43.000 dapat menstabilkan pullback.

Pasar kripto juga melihat kenaikan yang kuat dalam volatilitas jangka pendek selama 24 jam terakhir, mirip dengan apa yang terjadi selama penembusan Bitcoin di atas USD 45.000 minggu lalu, menurut data yang disediakan oleh Skew, dilansir dari CoinDesk, Jumat, 1 April 2022.

Pada Kamis, anggota parlemen Uni Eropa memberikan suara untuk mendukung langkah-langkah kontroversial yang melarang transaksi kripto secara anonim.

Proposal dimaksudkan untuk memperluas persyaratan anti pencucian uang (AML) yang berlaku untuk pembayaran konvensional lebih dari EUR 1.000 ke sektor kripto. BTC sempat turun 2 persen dalam beberapa menit saat pemungutan suara dilakukan.

Sementara itu, cryptocurrency alternatif (Altcoin) berkinerja buruk pada Jumat, menunjukkan selera risiko yang lebih rendah di antara pedagang kripto.

Misalnya, ethereum (ETH) turun sebanyak 4 persen selama 24 jam terakhir dan AAVE kehilangan sebanyak 9 persen, dibandingkan dengan penurunan 3 persen di BTC selama periode yang sama.

Kemunduran saat ini di seluruh aset spekulatif dapat dibatasi. Data historis menunjukkan kenaikan lebih lanjut bisa saja terjadi pada April dan Mei, meskipun dengan volatilitas yang lebih besar karena risiko makroekonomi dan geopolitik yang sedang berlangsung.

Bitcoin mengungguli S&P 500 sejauh tahun ini, meskipun dengan volatilitas yang lebih tinggi.

Namun, menurut data dari IntoTheBlock, berdasarkan pengembalian yang disesuaikan dengan risiko Bitcoin sedikit di bawah S&P 500 selama 30 hari terakhir.

Umumnya, seiring waktu, investor kripto dikompensasikan untuk volatilitas yang lebih tinggi dalam bentuk pengembalian yang lebih tinggi dibandingkan saham.

Bagi beberapa investor, diversifikasi telah menjadi tantangan selama beberapa bulan terakhir karena meningkatnya korelasi Bitcoin dengan saham.  Namun, emas dan komoditas lainnya mengungguli selama tiga bulan terakhir. (Uli)

loading...